Lebih baik sakit gigi, daripada sakit hati…?!

Bait lagu dangdut yang dipopulerkan oleh Mansyur S ini (eh bener gak ya?!), tiba-tiba jadi pertanyaan di otak gw. Bener gak sih kalo mendingan sakit gigi daripada sakit hati? Pertanyaan ini terlontar karena pengalaman gw dua minggu ini.

Dua minggu lalu, gw meriksain gigi gw yang bolong ke dokter gigi di Bumi Medika Ganesha. Sebenernya gw males ke dokter gigi, tapi atas rekomendasi temen yang sudah berhasil mengobati gigi nya di sana, jadinya gw brani ke sana.

Waktu gw periksaiin pertama kali, dokternya gak bisa ngasih tindakan apapun dulu. Gw dikasih obat, disuruh pulang, n balik lagi minggu depannya bwt foto gigi. Dengan kepatuhan gw, minggu depannya gw balik lagi buat foto gigi n diperiksaiin lagi. Begitu hasil foto gigi keluar, dokternya bilang kalo gigi gw udah gak bisa diapa2in n mesti dicabut. Dan dengan segala kepasrahan, gw nurut aja…

Salah satu masalah gw adalah, bukan dicabutnya tapi nggak ada orang yang nemenin gw. Dari dulu, gw ke dokter gigi harus ditemenin Papa. Waktu kecil, setiap periksa ke dokter gigi, gw pasti dipangku Papa. Agak gede dikit, walaupun nggak dipangku, tapi gw harus tetep megang tangan Papa. Dan sekarang, begitu Papa nggak ada, gw kelimpungan. Tapi yasudahlah, selalu ada yang pertama untuk sgala sesuatu kan ya =)

Lalu, perjuangan gw dimulai. Dengan memberanikan diri dan memejamkan mata (gw takut sama alat2nya hehe…), proses pencabutan dimulai. Gusi gw disuntik biar dibius, jadilah separuh mulut gw kebas. Walau sakit pas disuntik, gw berharap pas prosesnya jadi nggak kerasa.

Tapi, harapan gw sia-sia. Gigi gw yang sudah kepalang rusak bikin proses pencabutan susah banget. Mulut gw yang harus dibuka lebar sudah mulai terasa pegal. Alat bantu pencabutan sudah mulai membuat ujung bibir gw luka, karena prosesnya lama. Setelah hampir 1 jam dokternya berusaha, gigi gw baru bisa diangkat 2/3 aja. Sisanya, dokter bilang tunggu tiga bulan lagi buat diangkat. Reaksi gw? Pasrah.

Waktu mau pulang, dokter minta maaf karena bikin gw udah kesakitan. Sekilas terlihat, kalo sang dokter agak kecewa karena nggak bisa bantu gw maksimal. Dokternya nggak bisa disalahin, gw tahu dia sudah berusaha keras. Gw tahu banget, kekurangan fasilitas di klinik tersebut yang menyulitkan dokter nyabut gigi gw. Mungkin klinik tersebut nggak mengira bakal ada pasien dengan kondisi gigi yang parah seperti gigi gw.

Gw pulang dengan kesakitan. Sesuai petunjuk dokter, pipi gw kompres dengan air dingin, mungkin biar mengurangi pendarahan. It worked..but only for a while. Gw rajin makan obat sampe habis. Tapi sampe beberapa hari n obatnya habis, gigi gw masih sakit. Tapi gw percaya banget, kalau sakit itu penggugur dosa. Makanya gw terima aja.

Untuk ngurangin sakitnya, gw cuma makan bubur, cereal yang lembek dan roti yang dicelup susu supaya lembek. Kalaupun harus makan nasi, nasinya di”berenangin” dulu, supaya lembek banget. Makan juga nggak bisa banyak. Salah satu temen yang gw ceritain, malah nenangin gw dengan bilang “ Manfaatin aja Nda, buat diet”, bener juga sih tapi efek lainnya gw jadi lemes.

Seorang temen gw, Deddy, yang ngeliat gw merana karena sakit gigi, tiba-tiba berinisiatif nyuruh gw nge-check ke dokter spesialis. Tapi masalahnya, gw nggak tau dokter yang bagus di sini dimana. Dan sebenernya gw males nyari tahu, karena gw masih takut buat ke dokter gigi. Tapi dia nggak gentar gitu aja. Tiba-tiba dia nelfonin temennya yang anak FKG UNPAD buat nanyain dokter yang oke. Alhasil, gw jadi ngerepotin temennya itu, yang gw tau namanya Navi.

Nah, mbak Navi ini, baik buanget. Dia ngasih gw rujukan dokter spesialis yang oke. Namanya dokter,,,aduh gw lupa, maaf ya =p Tapi Pak dokter ini sibuk banget dan lagi nggak praktek, sementara gigi gw udah makin sakit aja. Trus gw nelfonin lagi Mbak Navi, dan dengan kebaikannya dia ngasih rujukan ke dokter gigi lain yaitu drg. Indra. Kali ini, gw nggak bisa ngelak lagi, karena dia udah langsung bikinin appointment sama dokter ini.

Akhirnya kemarin, gw dateng ke tempat praktek drg Indra di HOLISTIC DENTAL CLINIC SPESIALIST di Jl. Tikukur 4 Bandung. Sengaja gw kasih info lengkap soal tempat ini, karena menurut gw tempatnya ok banget, n high recommended buat didatengin kalo ada masalah gigi. Begitu dateng, setelah ganti sandal gw dengan sandal khusus disana, gw langsung ditawarin minum. Tapi rasa sakit gw ini, bikin gw nolak segala kesempatan untuk minum ato makan yang udah disediaiin.

Setelah beberapa menit menunggu, gw akhirnya dipanggil masuk ke ruangan. Begitu masuk, gw langsung dihadapkan sama peralatan kedokteran yang kelihatan canggih banget, musik klasik yang mengalun lembut (caelah,,,), TV Plasma yang lagi muterin sinetron (heheh,,,) dan bagian terpenting adalah,,,dokter yang mirip Judika Idol, berpenampilan keren, suara menenangkan dan..pokoknya oke lah =p

Karena kenyataan itulah gw akhirnya sedikit tenang. Berasa siap aja deh diapa-apain juga, heheh…Lalu, dimulailah perjuangan gw. Setelah Pak Indra (caelah,,,akrab bener,,,eh, apa mending dipanggil mas, bang atau aa’ ya?! Heheh) ngeliat hasil foto gigi gw. Tiba-tiba beliau bilang kalo gigi gw harus dibedah. Nggak ngerti mekanisme sebenarnya, tapi dengan bahasa sederhana dokter bilang kalo gigi gw yang ketinggalan itu adanya di bawah tulang. Makanya, dengan peralatan biasa nggak mungkin bisa diangkat. Intinya adalah untuk ngangkat gigi gw, maka tulang-tulang itu harus diangkat dulu. Ya ampun, makin paniklah gw.

Tapi, dengan segala bahasa untuk menenangkan gw, akhirnya gw luluh n pasrah aja. Dimulai dengan dibius, lalu dokternya ngasih tindakan deh. Sebenernya nggak sakit, Cuma gw takut banget sama alat-alatnya. Walaupun mata gue terpejam, tapi suara bor atau alat lain yang entah apa itu bikin gw takut. Ditambah lagi AC yang dingin banget bikin gw gemeter. Tapi, ya syukurlah, selain dokter yang selalu bilang “nggak papa” (padahal itu ‘apa2’ buat gw), juga ada seorang suster yang baik hati menenangkan gw. Dia ngerelain tangannya buat gw pegang waktu gw ketakutan (bukan sakit ya…). Eits, tapi jangan bayangin ini suster yang seksi kayak di film-film. Nggak banget. Suster ini berpakaian tertutup, berjilbab rapih, bersuara merdu dan bertampang manis. Tipe calon istri ideal lah kayaknya.

Setelah 2 jam dokternya berkutat dengan gigi gw, dan gw berusaha menenangkan diri dengan berusaha berada nyaman di samping dokternya (yang beneran nyaman), akhirnya prosesnya selesai. Alhamdulillah buanget, sarang penyakit di gigi gw udah bisa diilangin.

Setelah pencabutan itu, sakitnya mulai ilang. Tapi seiring hilangnya obat bius, sakitnya timbul lagi. Semalem sempet nangis karena nggak kuat, tapi untunglah, ada Tyo yang rela gw gangguin tidurnya buat ngoceh gak brenti2 buat ngalihin rasa sakit gw. Heheh,,,

Jadi ya, sampe semalem gw masih nggak bisa nentuin, lebih mending mana antara sakit gigi atau sakit hati. Tapi, setelah kejadian semalem, gw mikir, kalo sakit gigi, ada temen yang baik-baik, ada dokter yang ganteng, ada suster yang menenangkan dan yang terpenting, ada yang ngalihin sakit dengan ocehannya…

Terima kasih buat semuanya,,,
Semoga Allah yang membalas kebaikan kalian dengan balasan yang jauh lebih baik..

10 thoughts on “Lebih baik sakit gigi, daripada sakit hati…?!

  1. kasian km sakit giginya…. moga ngga sakit lagi…

    di mana yg bagus ya dokter gigi di jakarta ya??

    kendaraan di pegang montir malah rusak…

    orang ke dokter minta di rawat malah mati…

    takut kalau ke dokter gigi malah cacat seumur hidup…

    ada yg recommende ngga ya?

  2. itu lagu nya meggi z !!
    buset dah gw,,apal bo,,huehe,,

    smoga tidak akan ada korban gigi lagi yg harus dicabut dr rongga mulut nda,,hehe,,

  3. wah, turut bangga baca semangatnya ngelawan takut. Semoga gigi yang laen sehat2 ya!
    saya lagi nyari drg yang rekomen d jakarta.
    sampai sekarang belum nemu yang minimal sama baiknya n canggihnya ma drg saya yang di bandung
    (drg. hari huiz praktek di apotik cihampelas).
    ada saran?

  4. nggak banget mending sakit hati daripada sakit gigi!
    wekekekekek!
    semoga kondisi gigi saya tak seburuk kondisi gigi nda sewaktu itu!
    wekekekekekek!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s