kangen Bandung,,,

“..jadi, selama seminggu ini, ika*  blajar excel ya, yang makro…”

Kalimat itu adalah jawaban dari cur-hat ku dengan salah satu om ku (too much ‘ku’,,,ada yg bs benerin kalimat ini?). Curhat mengenai keinginanku untuk mengirim aplikasi ke Oil& Gas Company. Awalnya aku tidak terlalu mengerti maksud beliau, karena kupikir ya excel ya segitu aja. Tapi, karena tidak mungkin beliau memberikan saran asal2an, makanya aku langsung cerita pada seorang teman yang kebetulan online.

Hasil obrolan dengan temanku itu menghasilkan bahwa, excel tidak hanya sekedar ya segitu aja. Makanya namanya excel ya karena excellent. Dia menganjurkan aku untuk belajar dari buku khusus tentang Ms. Excel itu. Kupikir aku akan mengikuti sarannya, toh tidak ada ruginya mengisi waktu dengan belajar hal baru.

Tapi, tiba-tiba aku sadar bahwa “aku sedang di Palembang”. Ini berarti akan sedikit sulit bagiku untuk mencari buku sesuai keinginanku. Beberapa bulan yang lalu, saat di Palembang aku juga mencari  sebuah buku yang menurutku akan mudah untuk didapat. Namun, kala itu setelah ‘mengubek-ubek’ 3 buah toko buku besar di Palembang, aku hanya menemukan satu buku yang sesuai keinginanku. Itu pun buku tipis dengan penulis dari Indonesia. Bukan mengecilkan penulis dari Indonesia, namun tema buku itu seakan-akan menuntut referensi yang lebih komprehensif, dan biasanya didapat dari orang luar.

Kondisi saat itu membuatku jadi berandai-andai sedang di Bandung. Sepertinya akan sangat mudah kalau ada di Bandung. Misalnya,,,

1.Dengan berjalan keluar kamar kos  sedikit, mengetuk  salah satu pintu sambil sedikit berteriak..”mith,,mith,,,punya buku tentang ini tidak?” atau ke kamar sebelahnya dan bilang “yu,,,ayu punya buku ini ga?”… dan beberapa kali jawaban dari usahaku ialah…”iya, ada nda,,,” hehehh…

2.Online Y!M aja, trus tanya2 yg lagi online juga, punya bukunya gak,,,kalo punya, tinggal didatengin orangnya.Keluar kosan, naik angkot jurusan Stasiun-Dago, berhenti langsung di depan Gramedia,,,Udah deh, tinggal ngubek-ngubek di sana…

3.Kalo buku nya tentang keilmuan TI n sering jadi referensi kuliah, tinggal pergi ke jalan Taman Sari (bener ga sih?), tepatnya di toko Dubar alias Dunia Baru. Tinggal bilang, n dapet deh buku yang dimau J

Well, 4,5 tahun tinggal di Bandung membuatku sudah sangat nyaman tinggal di sana, segalanya terasa sangat mudah. Hmm, tapi bukan berarti aku selalu merasa men’cinta’i Bandung. Jadi ingat, beberapa bulan lalu pernah curhat pada seorang teman. Kira-kira begini…

“Dan,, aku pengen banget deh cepet-cepet pindah dari Bandung. Males di  sini”

Dan pernyataanku, dijawab dengan “hah? Koq bisa? Kalo aku sih udah nyaman bgt. Di sini akses mudah,,,di Bandung itu ya nda…bla,,bla,,,” dan diteruskannya dengan berbagai alasan, yang kalau dengan kondisi ‘sadar’ pasti bisa kurasa kebenarannya. Sayangnya kondisiku saat itu ialah tak sadar…

Entahlah, waktu itu kondisinya lagi: sangat-tidak-ingin-mengingat-masa-lalu-dengan-si-dia. Tiba-tiba Bandung jadi tempat yang paling menyeramkan di mataku. Jalan ke tempat A, inget dia. Ke tempat B, inget dia…(heheh, kayak lagu duo MAIA-ingat kamu). Tapi wajarlah, wong kerjaanku jalan-jalan ke tempat baru dengan dia terus, jadi mau nggak mau tempat yang kudatangin seringnya udah pernah kudatengin dengan dia. Tapi, untungnya kondisi itu nggak lama, karena banyak hal dan banyak orang yang mendukung aku dan bikin aku ngerasa nyaman bgt tinggal di Bandung.

Misalnya… ada mona yang selalu siap kapan aja di curhat-in, dan punya rumah yang nyaman buat di datengin (plus sosis solo nya yang enak buangettt),,, ada diah yang mau diajak melakukan berbagai aktivitas ‘centil’, facial, yoga de el el,,, ada mitha n ayu yang slalu siap dijadiin ‘korban’ kalo aku lagi autis, entah disuruh nyoba makanan baru atau mau aja ngedengerin cerita ku yang ga jelas. Ada juga nance tempat curhat sekaligus makan pizza bareng,,ada nci yang enak bgt diajak gossip di pagi hari,,, ada danu yang mau nemenin makan malem n kadang-kadang jadi tempat curcol… ada banyak bgt tempat makan enak dan murah dan sangat mudah dijangkau sekedar dengan angkot,,,dan buanyyyyaaakk lagi,,,,

Huahhh, intinya aku jadi kangen Bandung bgt…bandung tempatnya nyaman bgt buat aku. Eh, ini bukan berarti Palembang ga oke ya…Cuma masalah kebiasaan aja, lagian di Palembang temen-temenku udah merantau semua. Jadi emang kerasa lebih sepi aja.

Kapan ya pulang ke Bandung…

*ika= nama panggilan kecilku; [mungkin] dari nama tengahku, tiaka.

7 thoughts on “kangen Bandung,,,

  1. Hai ika, :p

    Gw ada banyak ebook tentang excel dan macro (VBA programming). Mau? ntar download aja.
    Cuman kalo lu banyak belajar excel, ntar jadinya excel engineering, bukan industrial engineering lagi..

    he..he..he..

  2. “plus sosis solo nya yang enak buangettt”

    teteup ya.. huakhahaha… kamu ama diah nih.. jangan2 sahabatan ama aku gara2 sosis solo.. sial, merasa dimanfaatkan.. hihihi..

  3. huaaaa,,, kok nama eka ga disebut?!!! yaiyalah,,secara eka dah ga d bdg lg, huehe,, Tapi emang bandung itu selalu bikin kangen kok. huhu,,miss u already =(

  4. Ada buku Excel baru dari XL-mania, judulnya “50 Jurus Rahasia Excel”. Ditulis langsung oleh Abimono. Bisa dibeli di Gramedia. Keren isinya! Nggak kayak buku-buku lain yang isinya sama-sama aja. Buku yang beredar selama ini kan cuma kayak Help di Excel. Buat orang males doang. Tapi buku 50 jurus ini mantab habis! Beda bangetttt!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s