Sudahkah saya bilang kalo saya sedang belajar motret?

Sudahkah saya bilang kalo saya sedang belajar motret? belajar motret dengan kamera DSLR, tapi kamera pinjeman, hihi.. Belum sebulan ini belajar. Yang ngajarin pastinya si abang.

Sesi satu belajar tekniknya dulu, diceramahin sama si abang dari Sarinah sampe Grand Indonesia. Awalnya sih dengerin aja, pura2 ngerti (eh ngerti koq, bang…). Tapi hari itu gada tuh megang2 kamera. Emang alasan aja keknya, hoho.

Sesi dua ngikutin si abang moto2, belum megang kamera juga tuh.. Si abang sengaja nih :p

Beraninya moto dari belakang ajah, ga pake DSLR lagi :p
Beraninya motret dari belakang ajah, ga pake DSLR lagi :p

Sesi tiga baru megang kamera. Maksa abang buat jalan ke Monas buat moto2. Tapi gatau deh hasilnya kemana, belum di review juga tuh sampe sekarang :p

Sesi empat dipinjemin kamera. Akhirnya si abang nyadar, kalo saya sama dia nggak berani motret. Grogi (ihiyyyy). Dipinjemin waktu Ena -adik saya- dateng ke Jakarta, sempet motret dikit. Diedit juga tapi sama si abang.  nih hasilnya..

"Jemuran" hasil sesi empat
"Jemuran" hasil sesi empat

Trus, waktu ke Bandung  juga dipake, itu teman2 saya semuanya dipaksa jadi model. Eh, tapi fotonya belum saya upload di fesbuk juga kayaknya.. Maaf ya teman🙂

Miduth lagi nelpon :p
Miduth lagi nelpon, sesi empat di bandung :p

Sesi lima ada kesempatan dari kantor buat motret. Panitia PORSE (Pekan Olahraga Seni- ASTRA) minta saya jadi tim dokumentasi. Hohoho.. mereka nggak tahu kalau belum genap sebulan saya pegang kamera DSLR. Well, tapi satu kesempatan besar bagi saya buat belajar.

Momen2 olahraga yang serba cepat buat saya mesti tanggap. Teknik foto saya belum bagus, hasil fotonya juga belum kinclong, tapi pembelajarannya yang buat saya bangga. Tiga hari saya belajar, mulai dari gladi bersih, pembukaan dan penutupan.

Hasil fotonya? ada yang blur, ada yang nggak fokus, ada yang momennya ketinggalan, macem2 deh.. Saat jepret kalau hasilnya nggak bagus, saya langsung tanya dengan teman sesama tim Dokumentasi, harusnya bagaimana, jadi langsung belajar. Trus pake acar2 nyuri2 liat hasil jepretan orang2nya yang lensanya maknyuuussss. Dan senangnya, ada beberapa orang yang deketin saya, ngajarin saya tiba2 apa yang harus diambil, bagaimana tekniknya dan banyak lagi. Selain teknik2, saya juga belajar kalau jadi tukang potret tuh susyeeee, mesti lari sana lari sini biar dapet foto bagus, mesti siap rebutan sama tukang poto yang lain buat dapetin objek, dan pastinya buat saya yang terberat adalah, mesti siap2 nggak ada foto saya, karena saya yang di belakang kamera :)  Saat menyenangkan lainnya adalah di akhir hari ada abang yang siap review foto2 saya. Huahh.. senang sekali dengan kesempatan belajar itu.

sekali2 not behind camera -doc team PORSE-
sekali2 not behind camera -doc team PORSE-

Smoga masih ada banyak lagi kesempatan lainnya buat saya belajar…

9 thoughts on “Sudahkah saya bilang kalo saya sedang belajar motret?

  1. Ternyata kamu itu tim dokumentasi Porse ya.. Pantesan ada dimana2 waktu pertandingan, lagi ngeliput toh..
    Selamat belajar ya..

  2. to iwan & hendy: saya udah mintain panitia lomba foto buat ditampilin.. kalau sudah ada saya kabarin ya..

    to eka: iyaaa🙂 liat yak?!

    to Nance: huehheh… ntar kalo udah jago aku bikin satu postingan isi foto kamu smua deh nda..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s