Ngelantur di Bandara

First day in October everybody!

Today is a big day, karena setelah 12 hari berleyeh-leyeh di rumah, hari ini harus balik lagi bekerja! Penting kan? Iya donk! Kalo ga kerja saya ga makan, ga bisa nge-trip, ga bisa bayar internet, ga bisa hambur2in duit lah pokoknya, kan duitnya banyak, tinggal metik di pohon *plak*

Seharusnya saya udah terbang melayang di udara dari jam 6.30, tapi yaaahh pesawatnya di delay sampe jam 8. Kemarin padahal udah komat kamit berdoa supaya ga delay, karena emang Palembang beberapa minggu ini berkabut, jadi penerbangan pagi selalu delay (data diambil dari status Fesbuk, kevalidan nya mohon di aminkan saja). Tapi apa daya, doa saya belum terkabul. Katanya sih, kalo doa belum terkabul pasti ada ‘sesuatu’ yang baik di belakangnya. Untuk tau apa ‘sesuatu’nya, yaaa saya selidiki donk. Selidik punya selidik, ternyata calon pesawat yang ga jadi pesawat saya itu, dipake oleh Brimob yang bakal pergi ke Padang. Yup, bantuin orang-orang di sana yang terkena gempa. Uwyeeaahhh What a great duty, guys! Semoga niat mulia nya diberkahi🙂

Eh eh, tadinya saya mau motoin mereka yang berbaris gagah (saelllahhh bahasanya), tapi apa daya belum mampu menahan tengsin kalo ketauan curi2 moto. Hohoo.. Akhirnya tadi maksa moto mereka dari jauh, sambil saya telpon2an sama pacar, trus klak klik ga jelas. Hasilnya?? Seperti saya motoin bangku-bangku di ruang tunggu dengan abang2(cieh, abang) Brimob sbagai background. Nih lihat hasilnya..

Dah kelar moto saya bingung mau ngapain. Nelponin orang kepagian, mau browsing koneksi lagi GeJe, yaudah saya bengang bengong aja. Ngantuk! Dua hari ini kudu bangun pagi, huhuuu ga saya banget deh! Hari ini mau brangkat pagi, kemarin adek saya wisuda. Eh yaaa, adek saya wisuda looohhhh Sarjana Kedokteran! Gayaaaa *plok-plok-plok*. Nih potonya kemaren.

Eh yaa, menurut saya kalo jadi dokter itu sama aja dengan jadi menantu idaman mertua. Siapa sih ibu2 yang ga mau menantuya jadi dokter? Di tengah biaya yang melambung tinggi, kalo menantunya dokter kan bisa menekan biaya pengobatan *hipotesis ngaco* tapi kalo anaknya dokter mah ga menekan biaya, tapi cuma balik modal *kabur ahhh, keknya bentar lagi di keplak mama karna ngomong bgini*. tapi bukankah benar begitu ibu- ibu??

Kayaknya enggak deh!

Soalnya jadi dokter itu adalah kebanggan tak terkira bagi ibu kandung dan ibu mertua. Iyalahh, siapa yg nggak bangga punya anak yang bisa bantu org ngobatin penyakit? Ada kebahagian tersendiri pastinya, karena bisa meringankan beban orang lain.

Mama saya, setelah terkabul punya anak yang (rela mengorbankan diri) jadi dokter, beliau masih pengen punya menantu dokter. Jadilah beliau dengan segala usahanya menjodohkan adik- adik saya dengan dokter. Korban pertama adik saya yang cowo, dicomblangin dengan teman adik yang dokter, dan sukses ditolak mentah mentah. Adik saya si dokter muda itu juga sudah bilang ga mau dgn dalih susah ketemu kalo sama sama dokter. Dan mama ga nyerah gitu aja, adik saya yang eSeMaA udah diwanti2 buat cari suami dokter. Trus saya? Nggak ditanyain tuh, udah pasrah kayaknya karna saya milih yang bukan dokter :d

Kepikiran, kalo kebanggan itu sebanding dengan kerja keras yang kita lakukan. Misal jadi brimob tadi. Keliatan keren kan tuh, body oke trus tugas nya ngebantu orang gituh. Mereka begitu juga karena latihannya juga jungkir balik, koprol, salto, split diiringi musik ritmik ( koq kayak senam ya :d ). Pokoknya mah mereka berlatih dengan sekuat tenaga demi tumpah darah *aiihhh*. Sama kayak brimob, dokter juga gituh. Saya mah nggak kebayang kudu siap siaga 24 jam, trus pake ngapalin nama obat, penyakit, segala teknik bedah minor hipovalblahblibluh. Belum lagi mesti sabar nanganin ibu ibu rewel atau kudu siap perang mulut sama preman yang ngeyel. Huahhh mereka itu benar2 The Chosen!

Tapi yah tapi, ga cuma jadi brimob atau jadi dokter yang keren. Memang nggak smua orang bisa jadi brimob atau jadi dokter, tapi sama hal nya dengan jadi insinyur, ekonom, dosen, penulis, wartawan atau bahkan jadi artis. Peran peran itu nggak gampang dan ngga mudah. Semua peran itu masing masing penting, punya manfaat dan saling mendukung. Kebayang kalo cuma ada dokter tapi nggak ada artis. Penyakit sih sembuh, tapi ya pasti suntuk karena nggak ada yang bening bening yang bisa diintip :p

Jadiii.. Kudunya apa pun peran kita harus dipahami n disyukuri benar, supaya jadi manfaat buat orang lain *ngomong sama diri sendiri*

Suuudddd ahhh..

Pagi2 dah ngelantur, ni pesawat udah delay 2 jam, masih sejam lagi kudu nunggu.. Semoga perjalan saya lancar *angkat tangan n berdoa* amiinnnn…

8 thoughts on “Ngelantur di Bandara

  1. sodara perempuan saya dari kecil juara umum, toefl 610, skrg kedokteran unpad.. saya aja sodaranya jadi pengen macarin dia.. halah..😀

    salam kenal yah!

  2. waw,,
    maksud lo, gw The CHosen kak?
    haha,,

    eh,, lo masih inget ya gue ‘mengorbankan diri’ biar anak mama ada yang dokter?
    padahal cita2 gue kan ahli biomolekuler yaaaa???
    gyahha,,

    but at the end,, i love my sacrifation, anyway,,
    worthy banget,,

    gue kan calon chief of Surgery Department (at any hospital)
    amiiinn,,
    *optimistic mode : ON ON ON!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s