Gila Rubik Gila

Kemarin, di salah satu milis yang saya ikuti sempat membahas soal Rubik. Jadi ingat, kira-kira setahun yang lalu saya pernah main rubik ini waktu liburan di rumah. Sempat diomelin sama mama karna berhari-hari saya cuman main rubik. “Penasaran mam”, jawab saya waktu itu.

Waktu itu saya beli dua rubik 3×3. Satunya setiap hari saya mainkan, yang satunya saya kasih ke adik saya. Maksudnya biar ada sparing partner. Eh, mungkin karena kesal, akhirnya adik saya mencopot semua stikernya, trus disusun ulang supaya sesuai pola yang benar. Sedangkan saya, tetap berkutat dengan si rubik sampai akhirnya berhasil menyusunnya kembali. Senang bukan main rasanya.

Sekarang, saat rubik mulai jadi trend lagi, saya mau mengulangi “kesuksesan” saya waktu itu. Walhasil tadi sore, bertekad untuk mencari rubik untuk dimainkan lagi. Sesampainya di mall, di depan pintu masuk saya sudah “disambut” penjual rubik. Yaiy! tidak perlu berputar-putar dulu saya sudah dapat apa yang saya mau.

Ada bermacam rubik yang dijual. Harganya juga bervariasi. Biasanya semakin mahal kualitasnya makin bagus. Kualitas ini, yang saya tahu, diukur dari  stikernyadan dari putaran rubiknya. Rubik yang bagus biasanya berstiker tebal, merekat kuat ke rubik dan permukaannya kasar. Sedangkan jika dilihat dari putarannya, rubik yang bagus adalah mudah diputar (tidak kesat) jika diputar bolak balik. Kedua hal ini sangat menentukan kecepatan permainan dan kemudahan konsentrasi.

Saya tadi beli rubik 3×3 seharga IDR 30K. Jika dibandingkan dengan rubik 3×3 seharga IDR 10K, memang rasanya lebih enak. Tapi, beda sekali dengan rubik 3×3 yang seharga IDR 100K. Walhasil, waktu saya mainkan tadi, masih ada faktor kesal yang merusak konsentrasi *alasan* karena si rubik sering tersendat saat dimainkan. Jadi, buat yang baru beli rubik, belilah rubik kualitas bagus, supaya cepat mahir🙂

Ohya, selain rubik 3×3 saya juga beli rubik yang bentuknya seperti prisma segitiga yang mengingatkan saya pada ketupat. Ini sih saya beli karena penasaran saja, gimana bentuknya kalau si rubik ini diacak-acak. Ternyata, untuk rubik satu ini, untuk “mengobrak-abrik”nya saja susah sekali. Karena untuk memutar-mutarnya harus membuat sisi-sisinya segaris. Hmm, saya bingung menjelaskannya. Pokoknya, harus dicoba sendiri.

Selama 90 menit bermain rubik, hasil saya adalah seperti ini…

Untuk malam ini saya rasa saya menyerah dulu. Paling tidak saya sudah berhasil membuat rubik prisma segitiga saya “terobrak-abrik”. Iya toh, itu bentuk keberhasilan dari menyusun kembali. Kan saya sudah “separuh jalan” menuju keberhasilan. Karena alur dari rubik ini kan seperti ini…

Benar kan kalau saya sudah hampir berhasil ??

35 thoughts on “Gila Rubik Gila

  1. @yessi,, hah? TK udah mainin? ckckkck…

    @chic.. hmm, sempet blajar ga tuh?

    @trendy,, emang kudu nyoba!

    @Riki,, beli di mall depan kos :p haiyaahh, emang kudu banyak warna bang, kalo satu warna mah kagak perlu di maenin😀

    @yos,, emang, makanya gw blom berhasil..

    @elia,, udah di googling, tapi ngikutinnya bingung :S

    @ciwir,, ayo kita semnagat!

    @hanif,, hahha, masih sama kayak saya..

    @zulhaq,, errr.. 90 menit cuma buat 1 sisi😀

    @kutaraja,, hanya kurang latihan.. takdir bisa dirubah *benerin konde*

    @Hajier.. haiyahh, too early to give up. yuk coba lagi *mantening algoritma rubik*

    @senny,, huahha,, maen hati agak “berat” keknya..😀

  2. jiakaka… sangar adik kamu, dicopotin stikernya lagi, haha parah deh yah, btw emang lagi musim ya rubik ? aku mumet mainan kek gitu, musti sabar sih, mending sih beli yg rubik punya pesulap, tinggal di lempar kembali lagi kek semula

  3. @alfarolamablawa,, (panjang bgt namanya!), tiap hari?? wuih pasti dah jago2..

    @aap.. mainan “jaman dulu” ya emang?

    @Brian,, hayoo dicoba. mau titip ke saya bisa😉

    @volver,, dia “pintar” hueehee,,

    @suzan.. sipsip, mau yang mana? ntar aku insyaAllah bawain kalo pulang

    @dykapede.. selamat selamat juga,, *rapelSelamat*

    @ical,, 16×16?? are u kidding me?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s