Bayar Rasa dengan Potongan Harga

“Huaaaa.. Hiks..” tangis saya pecah sesaat saya duduki jok mobil hitam itu.
“Heh, jangan nangis kamu,”ucap Freddy dengan logat Sundanya yang kental,” jadi mau beli coklat di mana? Di Farmers Market ada” lanjutnya.
“Ahh, gamau ah. Males jalannya, jauh. Nggak usah aja yuk. Pulang,”
“Pulang? Nggak makan, kamu? Jangan bego!” ucapnya tanpa basa-basi.

Ucapan “Jangan bego” memang ucapan pamungkas dari Freddy di kala saya mulai mengusulkan  hal-hal yang dianggapnya merugikan saya. Sudah beberapa hari saya mulai mengusulkan tidak makan malam, karena memang sedang tak berselera. Batin yang sakit, tapi raga yang memberontak. *ouch*

“Udah, makan di mana kita?” tanya Freddy setengah memaksa.
“D’cost aja yuk,”ucap saya asal.
“Kamu bawa obat?” terdengar nada khawatir, karena alergi makanan laut yang saya miliki.
“Bawa”.

Freddy membawa mobilnya lambat-lambat ke arah restoran seafood yang terkenal dengan harga miring itu. Tak berapa lama, kami sudah sampai di parkiran yang mampu menampung 20 mobil. Saya memandangi sekilas pintu masuk restoran bertema warna kuning dan oranye. Ada sekitar tujuh orang berjalan ke arah pintu tadi. Salah satu dari mereka bergerak membuka pintu, namun gagal. Pintu masih tertutup rapat. Dari kejauhan saya bisa melihat tulisan “TUTUP” yang terpampang di meja resepsionis.

“Oh masih tutup.” ucap saya sekilas tanpa perlu jawaban.

Saya dan Freddy menunggu di mobil saja. Saya bercerita apa saja yang muncul di pikiran saya saat itu. Diselingi isakan dan tak pelak ucapan “Jangan bego!”meluncur dari mulut Freddy. Sesekali saya memandangi ke arah pintu masuk restoran. Semakin banyak yang menunggu di depan pintu. Ada kesamaan yang saya perhatikan dari setiap gerombolan yang datang. Mereka datang beramai-ramai layaknya sekeluarga besar yang lengkap. Dari anak kecil, remaja, dewasa bahkan kakek dan nenek juga ikut serta.

“Gila, ini restoran prospeknya bagus. Lihat deh rame banget” Freddy berucap.

Kalimat itu memulai pembahasan kami soal prospek berbagai bisnis, cara memasarkan produk sampai dengan cara menentukan harga jual. Freddy memang dilahirkan di keluarga yang berdarah pedagang. Sedikit banyak dia tahu seluk beluk cara berbisnis.

“Kalau jualan seperti keluarga saya, harga jual itu nggak boleh fix harus flexible. Harga fix itu malah mengesankan kita sombong.” Ucapnya saat saya menanyakan alasan mengapa harus ada tawar menawar,”Kasih harga juga jangan mahal-mahal. Kamu harus pilih jenis produknya. Kalau produk yang banyak dijual di pasaran, kasih harga termurah. Ambil untung tipis aja, supaya  orang mau beli di kita”
“Lha,, kalo gitu kapan kita untungnya?” protes saya.
“Yang penting kita cari nama dan kepercayaan dulu. Semakin banyak yang beli ntar kita untung juga koq. Nah, tapi kalo mau untung gede, bisa diambil dari jualan produk yang kualitas tinggi, berbeda dan jarang di pasaran. Itu boleh kamu maenin harganya.”
“eh, udah buka tuh..”sela saya saat melihat pintu restoran mulai terbuka. Puluhan orang seperti otomatis tersedot ke dalamnya. Lalu kami pun mengikuti arus  gerombolan tersebut.

Memasuki restoran kami langsung disambut keramahan khas pelayanan jasa. Sekitar 5 orang pramusaji masih berdiri di depan pintu. Setiap gerombolan yang masuk langsung diikuti seorang pramusaji. Cukup takjub ketika melihat restoran berkapasitas 300 orang itu hampir terisi penuh dalam waktu kurang dari 10 menit sejak dibuka. Sembari menyapukan pandangan ke seluruh ruangan, saya memilih tempat duduk di sebelah kiri restoran. Saya pilih karena dekat dengan kasir, tempat cuci tangan serta dekat dengan akses menuju toilet. “Kalau mau manggil mas-masnya jadi gampang. Kalau ke toilet juga dekat”, begitu alasan saya.

Belum sempat saya duduk, saya langsung tersenyum senang saat melihat lembaran kertas yang tergeletak di meja. “Discount sesuai umur” begitu tulisan yang tertera pada kertas berlatar kuning itu. Melihat kata “Discount” saja saya sudah senang, ditambah lagi kita sendirilah yang menentukan potongan harga-nya. Betapa menyenangkan bukan? Saat itulah saya jadi paham mengapa banyak sekali gerombolan pengunjung yang datang membawa kakek dan nenek mereka😀

Setelah kami duduk, sang pramusaji dengan ramah menanyakan pesanan. Sebelumnya kami diminta menunjukkan kartu identitas. Berhubung saya 2 tahun lebih tua dari Freddy, jadilah KTP saya yang dijadikan alat penentuan diskon.

Mengamati strategi pemasaran restoran yang memiliki moto ‘Mutu Bintang 5 – Harga Kaki 5’ ini memang menarik. Mereka mengandalkan harga murah sebagai nilai jual.  D’cost menghindari harga “pasaran”, mereka memilih harga yang lebih murah tapi pengunjung datang kembali. “Banyak restoran yang menyajikan makanan enak, tetapi harganya sama dengan restoran lainnya. Pengunjung memang datang, tetapi jarang yang balik lagi, karena mereka bisa pergi ke restoran mana pun,” begitu pendapat salah satu Manajer Operasional Pelayanan d’Cost. Saya jadi teringat perkataan Freddy yang menjadikan harga murah sebagai daya tarik pelanggan untuk kembali lagi, akhirnya saya mengamini juga ucapannya.

Selain standar harga yang lebih rendah dibandingkan restoran seafood lainnya, program potongan harga juga sering dilancarkan oleh restoran ini. Pada awal pembukaan restoran ini, mereka menawarkan promosi “Makan sepuasnya, bayar sesukanya”. Bukan seperti restoran “all you can eat”  lainnya, yang membiarkan kita makan sepuasnya namun dipatok dengan harga tertentu. Tapi, pengunjung dibebaskan memilih makanan apa saja, dan diperbolehkan membayar seikhlasnya. Bisa saja pengunjung makan makanan dengan nilai Rp 400.000 tapi membayar hanya Rp 20.000. Contoh lain promosi mereka yaitu pada akhir tahun 2008 D’Cost pernah melakukan promo “Pengantin baru boleh mengundang maksimum 300 tamu untuk makan di restoran D’Cost Seafood dan bayar setelah pengantin hamil.” Ide yang unik bukan?

Harga yang murah dengan kualitas makanan yang tidak buruk membuat D’cost selalu dipenuhi pengunjung. Beberapa komentar di dunia maya memang menyebutkan bahwa pramusaji di D’cost sangat lambat. Jumlah pengunjung yang banyak dan jumlah pramusaji terbatas tentu bisa membuat hal ini terjadi. Pengalaman saya sendiri makan di D’Cost Plaza Semanggi memang seperti itu. Pramusaji sedikit kewalahan memenuhi pesanan dari pengunjung, terutama saat itu adalah saat makan siang. Tapi, kondisi seperti ini belum pernah saya temui selama beberapa kali saya makan di D’Cost Danau Sunter. Pramusajinya cukup banyak untuk melayani pesanan, bisa dilihat selalu saja ada pramusaji yang berjaga-jaga mengamati pengunjung dan cepat menanggapi setiap permintaan. Pesanan juga diantar dengan waktu yang cenderung cepat. Paling tidak saya tidak sempat tercetus kalimat “lama banget ya,,.”

Tanggapan “Pelayanan yang lambat” ini sepertinya dicoba untuk diantisipasi oleh pihak D’Cost dengan menggunakan mobile device sebagai alat pencatatat pesanan. Saat ini D’Cost menggunakan iPod yang terhubung langsung dengan komputer di dapur dan di kasir. Ini sebagai cara untuk meningkatkan waktu pelayanan, karena pramusaji tidak perlu ke dapur dulu untuk mengantarkan daftar pesanan. Waktu pengantaran pesanan ke dapur itu bisa digunakan untuk melayani pengunjung yang lain.  Selain itu, cara ini juga mampu memperkecil kesalahan pemesanan karena kesalahan penulisan menu yang dipesan.

Tak berapa lama sejak pramusaji mencatat pesanan, makanan pun datang. Menu  favorit saya adalah cumi telur asin. Rasanya seperti.. umm.. cumi yang dibalur telur asin😀 Jangan bayangkan rasanya akan seasin telur asin,karena yang terasa di lidah adalah buliran-buliran dari telur  yang beraromakan  telur asin. Tidak asin, tapi juga tidak manis. Pas di lidah saya. Selain cumi, saya memesan ikan gurame karena merupakan satu-satunya ikan yang “bersahabat” dengan alergi saya. Jangan tanya apa rasa gurame bakar, karena tentunya seperti rasa ikan gurame yang dibakar😉

Selesai makan, saya minta bon pada pramusaji. Di bagian bawah bon, setelah tulisan total harga, ada keterangan berapa umur saya dan total potongan harga yang didapat. Yaiy! Ternyata hari saya berakhir menyenangkan. Meski sesenggukan sesekali, saya masih bersyukur bahwa umur saya membawa berkah. Saya juga baru mengerti kenapa orang selalu memanjatkan do’a “Semoga panjang umur”. Ya ini.. supaya dapet potongan harga yang makin besar dari D’cost😀

20 thoughts on “Bayar Rasa dengan Potongan Harga

  1. boleh bayar setelah hamil? lha kalo udah hamil tapi gak balik lagi gimana? hehe. lucu juga ya promosinya…😀

    tapi di blog lain pernah baca katanya dcost ini seafoodnya gak fresh ya?

  2. Minggu lalu teman saya baru cerita soal D Cost, jadi ceritanya dia mo ajak lunch siang2 di D COst Cikini, tp dia ga bilang sih soal potongan harga, mgkn krn dia belum pernah makan ke sana jg, cm baru dengar dari orang aja.
    Kalo disc nya segede itu dapat untungnya apa ya….

  3. hebat strategi promosinya,emang resto ini dari awal udah banyak menjadi topik pembicaraan yg hangat dimana2.
    masih ingat jelas waktu itu ulangtahun teman saya di d’cost kemang,kita makan sekitar 20 orang dan setelah makan kenyang semua serta juga bawa bungkusan lagi (karena gak habis ada yg dibungkus)
    cuma bayar 275 ribu aja,gileeee beneerr murahnya *geleng2 kepala

    judulnya ini postingan tentang d’cost ya?hehehe

    yg saya masih penasaran itu ,kamu nangis kenapa di awal cerita? kok gak diceritain? lupa ya kalo udah kenyang dan rasa euforia karena bayar makannya kemurahan??:D

  4. @arman.. iya, saya juga kepikiran gitu. apa jaminannya ya😉

    @batari.. ho oh, makin tua makin beruntung🙂

    @tary..unik ya..

    @suzan..yuk kesinih, kita ntar makan d D’Cost

    @sunarnosahlan..dia jago bgt inovasi strategi

    @zee..mungkin karena mass production, jadinya murah.. umm apa kebalikannya ya?

    @didot..nah kan, murah bgt makan disana. Brasa makan sepuasnya dah! soal nangis? udah lupa tuh *kekenyangan*

    @dedi..hahha juga😀

    @Wempi,..iya, ajakin aja yg umurnya 100thn.. eh, promonya cm buat slasa loh

    @Nike..ikut keee…

    @tehaa.. iya, saya sering bgt skrg makan di situ🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s