Makanan Hati

Namanya Swiss Roll. Saya beli di Daily Bread. Ada rasa stroberi & cokelat.Teksturnya lembut, krimnya nggak bikin eneg, dan rasa manisnya pas.

Beberapa kali si swiss roll ini menemani saya kerja. Ya sambil di icip-icip, dimakan, dan nggak berasa udah abis padahal kerjaan masih banyak.

Kerjaan saya yang biasanya menyita sampai jam 7 malam, dari jam 8 pagi. Sebelas jam yang saya habiskan di kantor, untuk bekerja, ngobrol, bercanda, kecape’an, mengeluh, curhat, ketawa, makan dan banyak hal lainnya. Kadang-kadang buat saya sedikit berselisih sama mama, karena sering bilang “bentar ya mam, lagi meeting..” atau “ntar kakak telpon lagi, lagi sama bos..”,

Nyatanya… saya suka lupa untuk telpon mama lagi. Selanjutnya, mama bisa ngambek. Biasanya saya nggak ngeh kenapa mama ngambek, saya ngerasa nggak salah… Kenapa lupa telpon aja kok ya sampe ngambek?!

Tapi, akhirnya saya ngerti..

Buat apa sih sebenarnya saya menghabiskan sebagian besar waktu dan emosi saya di kantor?

Buat cari uang? iya sih..

Tapi, saya mengesampingkan faktor keluarga, orang-orang yang saya cintai.  Saya terkadang lupa  akan hal-hal kecil yang saya bisa perbuat untuk membahagiakan mereka. Sekedar sms pagi.. “Selamat pagi mama.. sudah sarapan belum?” atau nelpon mama sebentar untuk nanya “Mama cantik lagi ngapain?” Hal kecil yang nggak sekedar bikin mama happy, tapi saya juga happy. Ngerjain sesuatu jadi lebih lega kalo menjaga hubungan baik sama mama atau siapapun juga. Hatipun terasa lapang.

Saya juga kepikiran, uang yang (alhamdulillah) selama ini berhasil saya kumpulin dari menghabiskan waktu di kantor selama 11 jam tadi, sebenarnya berkah nggak sih? Sudah cukup bersih belum harta saya dengan zakat 2.5% itu? atau masih ada hak orang lain yang ada di dalamnya?

Hmm.. semoga saja waktu sebelas jam dikali 5 hari kali 52 minggu dipotong cuti itu nggak membuat saya lalai untuk bahagiain keluarga dan hasil yang didapat itu benar-benar berkah. Hingga swiss roll itu nggak cuma terasa lembut di mulut, tapi juga di hati *eh*

5 thoughts on “Makanan Hati

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s