Bangbingbung yuk, kita nabung!

Suatu hari mama saya telepon.

“Kakak.. beli bukunya Safir Senduk ya, ada banyak versi, tapi baca dulu satu.. bagus deh”

Waktu itu saya bingung, kenapa juga mama saya tiba-tiba telepon dan minta saya untuk baca satu buku, soal keuangan pula… Yah, anggaplah memang tahu kalau si anaknya kurang pandai dalam mengelola keuangan. Jadilah saya beli bukunya yang berjudul “Siapa Bilang Jadi Karyawan Nggak Bisa Kaya?”. Kenapa pilih buku itu? yaa.. karena status saya masih karyawan tuh, jadi pilih yang kira-kira deket sama status saya itu.

Kalau mau detail isinya, silahkan baca bukunya. Saya kali ini ceritain salah satu yang masih saya implementasikan dalam kehidupan sehari-hari, yaitu… berwujud toples berikut ini:

Weitss… keren ya toplesnya? ada isi hiasan bintang-bintang yang saya buat dan berlembar-lembar uang di dalamnya. Emm.. jangan salah kira , di buku Safir Senduk itu nggak diajarin cara membuat hiasan bintang. Yang diajarin adalah menyimpan uang alias nabung… errr.. dengan sedikit dipaksa!

Jadi, prinsipnya begini… di awal kita disuruh berkomitmen, setiap nerima uang dengan nominal tertentu kita harus tabung. Nggak boleh enggak. Kalau saya, setiap terima uang sepuluh ribu saya harus simpan di dalam toples ini.

Kalau ditanya kenapa toplesnya transparan dan kenapa ada hiasan bintangnya, yah sebenarnya karena saya nggak punya celengan, dan adanya toples berisi bintang setengah itu aja. Daripada bingung ngisi setengahnya pake apa, ya pake duit aja deh!  Hiasan sekaligus pamer, eh nggak deng.. sekaligus memotivasi😉 Kalau transparan gitu kan jadi kelihatan sudah berapa banyak yang kita tabung. Kalau terlihat masih dikit, jadi makin semangat ngisinya. 

Tapi, toples transparan juga ada nggak bagusnya. Kalau dilihat di gambar itu, ada nyelip 50ribuan 2 lembar. Itu karena saya jadi nyadar si toples ada isi  dan saya suka pinjem buat ongkos hehhe.. Tapi, ya balik lagi.. karena udah komit, jumlah yang udah pernah kita pake harus diganti sejumlah yang sama. Kalau ditanya kenapa nggak ganti dengan 10ribuan lagi, ya jawabannya kalau 10ribuan kan kudu saya tabung. Jadi, 10ribu baru yang saya dapet buat ditabung, nggak boleh untuk ngegantiin yang udah dipake.

Nah terus, apa bedanya dengan nabung di celengan biasa?

Jelas beda. Kalau di celengan biasa, kita bisa suka-suka ngisi tabungannya. Kadang ngisi kadang enggak. Kalau yang ini, kita dipaksa untuk nabung kalau kita terima uang dengan nominal yang udah kita komit. Nah, nominal yang kita pilih juga berpengaruh dengan jumlah yang kita tabung. Kalau kita pilih seratus ribuan, bakal agak ribet nabungnya karena pecahan searatus ribu biasanya didapet dari ngeluarin duit dari atm. Kalo ngeluarin duit aja 100rb dan kudu ditabung, yah kapan kita punya duit cash nya? Tapi, kalau pilihnya kekecilan, misal dua ribuan, selain kita nggak punya receh buat parkir, yang didapet juga nggak banyak. Yah, pilihan nominal sebenernya subjektif aja buat masing-masing orang.

Trus apa yang sudah saya dapet dengan nabung dengan cara seperti ini?

Senang! Hehehe.. Jadi, ini tahun kedua saya nabung. Nggak kayak tabungan berencana atau tabungan berjangka yang saya akan tahu nominalnya di akhir periode. Tabungan ini bener-bener suka-suka, tapi setelah satu tahun jadi seneng karena ternyata saya bisa nabung tanpa kerasa beneran harus ngeluarin duit. Sedikit saran, nabung ini juga tetep punya tujuan tapi bukan tujuan nominal. Umm.. berhubung deket hari raya Idul Adha nih, saya kasih contoh tujuan nabungnya adalah buat beli hewan Qurban. Jadi, berapapun duit yang kekumpul ntar bisa dipake buat beli hewan qurban. Jadi kalau jumlahnya gede, bisa tuh beli sapi tanpa perlu ngerasa langsung ngeluarin duit gede. Kalau duitnya nggak terlalu banyak, bisa buat “nambahin” beli sapi. Jadi, lumayan nggak ngeganggu cashflow kita kalau memang ada saatnya harus mengeluarkan uang dengan nominal besar.

Hmm, mama saya pasti seneng deh kalau baca postingan ini. Usahanya buat ngajarin ngatur keuangan paling nggak sedikit tercapai. Hoho..😀

“All days are not same. Save for a rainy day.
When you don’t work, savings will work for you.”
M.K. Soni

5 thoughts on “Bangbingbung yuk, kita nabung!

  1. Wah, nabung dengan sistem celengan terakhir saya lakukan pas SD….😀
    Boleh juga nih kalo nabung via celengan lagi. Tapi jangan yg transparan deh…:mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s