Cerita Lahiran Akatara

Meskipun hampir 4 bulan lewat, saya mau cerita seputaran lahiran Aka.

Saya ambil cuti 1 bulan sebelum HPL (Hari Perkiraan lahir). Banyak yang bilang sayang, kenapa nggak mepet-mepet aja ambilnya, 2 atau 1 minggu sebelum HPL. Tapi, saya punya pendapat lain.

Saya lebih milih 1 bulan sebelumnya karena pekerjaan saya lebih banyak fasilitasi dan training client, yang artinya saya banyak berdiri, jalan-jalan dan banyak “ngomong” . Sedangkan saya sejak masuk usia kandungan 8 bulan, saya udah lebih gampang “ngos-ngosan” dan “engap”. Walhasil pernah satu kali saya ngasih training, di tengah-tengah saya udah kayak ngomong sambil lari-lari, banyak jeda pula buat ngambil nafas panjang. Sebenernya bisa saya paksa, tapi setelah jam makan siang, partner saya langsung maksa ambil alih. “kesian liatnya” katanya begitu. Jadi, daripada saya ngerepotin orang nanggung-nanggung begitu, mending ga usah ngasih training sekalian😀 Nah, selain karena emang alasan “kurang bisa” bekerja normal itu, saya juga pikir harus nyiapin macem-macem buat lahiran. Selama hamil belum sempet belanja keperluan buat lahiran Aka, belum sempet senam hamil (yang belakangan saya tahu itu berguna banget) dan belum sempet punya “me time”. Hehehe… yang terakhir terdengar egois ya, tapi emang kenyataannya itu berguna sekali, karena setelah lahiran dan mengasuh anak sendirian itu mengakibatkan “me time” yang menghilang😀

Dua minggu setelah cuti, adik saya nikahan, jadi cutinya berasa seru karena ketemu sodara-sodara yang jarang ketemu. Nah, setelah acara malah mulai bosan. Udah mati gaya. Ternyata “me time” sampe 3 minggu itu berlebihan sodara-sodara! Di rumah kan sendirian, suami kerja berangkat pagi pulang malem, mau pergi-pergi sendirian takut kontraksi di jalan kan ga lucu :p Udah sampe ngabisin dvd, nontonin running man segambreng, baca buku, beres-beres rumah, masih aja tetep berasa kelebihan waktu. Minggu ke 38 hampir lewat, si Aka belum lahir juga. Bahkan kontraksi juga belum ada yang heboh.

Katanya dicoba banyak jalan-jalan supaya cepet lahir. Kalo jalan keliling komplek banyak mobil sama motor lalu lalang, ntar malah ketabrak. Lama kelamaan antara bosen dan pengen cepet-cepet ketemu si adek, saya coba cari tahu gimana “induksi alami” itu. Usut punya usut, ada beberapa cara. Pakai dipijat di punggung lah ini lah itu lah, tapi saya akhirnya milih untuk jalan-jalan *hla teteup*

23 September 2013

Karena nggak mau jalan ke luar rumah, saya pilih makin sering senam hamil dan jalan-jalan di dalem rumah. Iya, dalem rumah doang. Hari berakhir tanpa tanda-tanda kontraksi.

24 September 2013

Jalan dalem rumah ga berhasil, pagi harinya saya coba naik turun tangga. Belum kontraksi juga. Siangnya saya pake acara lari-larian ngejer kura-kura di rumah yang lepas. Haduh siapa bilang kura-kura jalannya lambet. Saya aja sampe heboh sendiri nangkepin kura-kura. Sore hari saya naik turun tangga sampe 100 anak tangga. Meskipun udah keringetan dan kaki pegel karena naik turun, kontraksi belum kunjung terasa.

25 September 2013

01.30

Saya kebangun karena sakit perut, perasaan perut melilit kayak mau pup. Saya ke kamar mandi, malah lihat lendir darah yang katanya pertanda sudah mau lahiran. Saya malah girang! Trus cepet-cepet mandi, ganti baju karena pengen ke rumah sakit. Bangunin suami ngajakin ke rumah sakit, yang ditanggepin ogah-ogahan dan ditanya “emang sudah kontraksi?” saya bilang, “tadi sih sakit perut” dan suami saya malah santai bilang “udah tidur dulu, tunggu sampe mulesnya teratur”, yaudah saya tiduran lagi.

Sambil tiduran saya “maksa” ngerasain ada kontraksi. Hahaha.. ini saking ngebetnya pengen lahiran deh! Trus bilang… “udah 10 menit skali nih kontraksinya. Ke rumah sakit yok!”. Tapi tetep aja ditanggepin lempeng. Kayaknya karena dia ga lihat saya kesakitan makanya dianya juga santai sambil bilang “Coba aku telpon mama dulu, tanyain perlu ke RS sekarang ga”. Kebetulan mamanya juga dokter, jadinya bisa nanya-nanya. Tanggepan mamanya cuma “tunggu dulu aja, daripada nanti bolak-balik lagi kayak kakak” Nah ini karena pengalaman kakaknya suami udah keburu ke rumah sakit taunya kontraksi palsu, 3 hari kemudian baru lahiran.

Karena ga di approve, saya maksa lagi ngerasa-rasain kontraksi yang sebenernya belum kerasa banget *kontraksi kok ya maksa*. Saya hitung udah mulai 5 menit sekali.Tapi suami malah nelpon nanya kakaknya yang emang dokter kandungan. Dan kakaknya juga santai nanggepinnya. Ya kalau udah 10 menit 3x baru deh ke rumah sakit. Tapi, saya akhirnya maksa ke rumah sakit, takutnya makin pagi malah macet, soalnya rumah sakitnya jauh dari rumah.

03.30

Di perjalanan masih ngobrol trus ketawa-ketawa bareng suami, sambil sesekali ngerasain kontraksi. Di perjalanan suami bilang “kalau belum lahiran gakpapa ya ntar balik lagi ke rumah. Mungkin takut saya kecewa, udah jauh ke RS malah belum lahiran. Saya mah iya aja deh, paling ga udah diperiksa dulu,

04.00

Sampai di RS Fatmawati masuk ke tempat buat lahiran. Masuk-masuk saya disuruh tiduran aja. Ada dokter jaga (yang kebanyakan masih residen kandungan), cuma ditanya ada keluhan apa trus saya dicuekin. Malah disuruh beli makanan dulu supaya kalo lahiran ada tenaga. Yasudah makan aja.

Oya, saya juga sms mama saya yang di Palembang, bilang kalau udah di RS. Tapi saya minta mama ga usah ke Jakarta dulu, entar aja pas udah tau perkiraan lahir.

05.30

Udah 1,5jam bengong-bengong baru di usg. Padahal ibu-ibu yang lain udah diperiksa sejak masuk. Mungkin karena sayanya juga santai-santai aja, dan si ibu-ibu itu udah heboh kesakitan.

Saya akhirnya bbm-an sama mama, yang ternyata udah di bandara ngejer pesawat pertama ke jakarta.

06.00

Akhirnya di cek bukaan. Baru bukaan 1. Dokternya bilang “Kalau bukaan 1 gini ya bisa jadi 8 jam lagi baru lahir, mungkin jam 1 atau jam 2 siang. Bisa juga 3 hari lagi”. Haiyah! Kontraksinya mulai kerasa heboh, dan dia bilang 3 hari lagi. Oh no!!

Udah gitu suami malah minta ijin ke kantor dulu, karena mau presentasi penting. Awalnya saya iyain, tapi tunggu mama mertua dateng dulu baru pergi, biar saya ada yang nemenin. Trus suami keluar sebentar. Waktu suami keluar, sakitnya udah ga karuan. S a k i t b a n g e t!! Ada perawat yang lewat saya sampe bilang sakit, eh cuma ditanggepin “udah bukaan berapa? oh yaudah tidurnya miring aja” Kesel banget, nih orang belum pernah melahirkan ya!

Pengaturan nafas yang diajarin pas senam hamil udah mulai ga mempan. Sakit gini pengen dielus-elus. *Suami… mana suami…*

Akhirnya suami balik ke ruang saya nunggu, langsung saya bercucuran air mata dan memohon-mohon “Sakit banget, boleh ga, ga usah ke kantor dulu…”, mukanya keliatan dilema banget, tapi akhirnya dia duduk di samping saya. Langsung tangannya saya pegang, setiap kontraksi saya teken tuh tangan sampe meluk-meluk segala. Setelah lahiran baru ketauan, jarinya sampe biru karena saya teken. Maap Yak! hehehe…

Ga berapa lama, mama mertua dateng. Berhubung beliau praktek di RS yang sama dan pake jas dokter, kayaknya si dokter-dokter jaga ini ngeh, dan baru sibuk nanyain saya. *Duh kemana aja sih mbak dari tadi* Akhirnya saya ditawarin masuk ke bagian persalinan. Sempet ditanya, masalah apa ga kalau ruang persalinannya berdua. Karena kelas VIP nya digabung sama kelas 1.Saya sih bodo amat dah, yang penting pindahin tempat yang lebih nyaman dikit.

07.30

Udah pindah ke ruang persalinan, belum sempet ganti baju buat persalinan, saya udah mulai gelisah aja. Ini kontraksi kok ya makin ga santai. Selama kontraksi masih bbm-an sama adik saya yang dokter bedah di Palembang, nanya-nanya ini itu soal lahiran. Bbm-an juga sama mama yang mau naik pesawat. Trus, suami masih sibuk bolak balik keluar buat nelpon kantor, supaya kerjaannya bisa didelegasi ke orang lain. Walhasil tangan mama mertua yang jadi korban dipegang kenceng-kenceng.

“Mah Sakit…”, sambil nahan-nahan

“Atur nafasanya, jangan ngeden”

“Ga bisa tahan mah, sakit” kaki mulai keangkat yang tanda-tanda mau ngeden. Eh, sama mamah malah dimarahin “Jangan!” sambil neken kaki saya ga kalah kenceng.”Topan mana mah,” sambil minta cariin suami. Bentar mama panggil.

Nah loh,, saya malah sendirian. Belakangan juga baru tau kalo suami masih heboh nelpon sana sini, trus sampe dimarahin mama karena lama. Huahahahha..

Pas suami dateng, ga berapa lama ada residen lain yang ijin ngecek bukaan lagi. Saya mah pasrah aja. “Loh, ini uda bukaan 4, kok cepet ya”, abis gitu dia baru minta perawat untuk telpon dokter saya yang sebenernya.

08.00

Datanglah chief residen yang cantik dan dengan ramah nanya “udah bukaan berapa?”. Saya udah meringis-ringis. Dia masih basa basi dengan mama mertua. Tiba-tiba dia mau ngecek bukaan lagi. “Hla, ini kepalanya udah mau keluar” langsung deh dia heboh minta perawat nyiapin perlengkapan persalinan. Yang tadinya saya dilarang ngeden karena takut tenaga habis, akhirnya saya disuruh ngeden juga. Horay!! akhirnya pelajaran selama senam hamil bisa diterapkan. Gak sia-sialah ikutan senam hamil *padahal ikut kelas juga cuma 2x, hahahha*

Ngeden pertama. Kirain boleh separoh-separoh ngedennya supaya santai, saya sempet berenti dikit, eh malah dibilangin.. “ayoo ngedennya jangan putus” hlaaa.. salah taunya. Ini nih akibat ikut kelas cuma 2x hahaha..

Ngeden kedua. Tiba-tiba berasa kayak ada jeli-jeli meluncur. Eh si Aka udah keluar. Jam 08.15. Alhamdulillah. Saya terharu banget, sampe teriak “Subhanallah. Alhamdulillah. Allahu Akbar” berkali-kali sambil nangis terharu. 

Langsung di IMD, sambil suami adzan di kupingnya Aka. Priceless moment. Tiba-tiba lupa tuh segala kontraksi heboh selama 2 jam.

Nggak berapa lama, dokter saya baru datang. Salah satu residen bilang “Maaf ya Dok, udah lahiran tadi”. Ini residen lucu amat dah, kenapa juga minta maaf karena udah lahiran, emang bisa ditahan-tahan nungguin dokternya apah.

Dan ya, jaman sosial media begini, setelah lahiran, mama mertua malah heboh foto Aka dari berbagai angle, supaya dapet foto yang menurut dia bagus dan bisa di post di bbm. Saya masih lemes, manut aja deh.

Setelah beberapa lama, baru mama dateng. Mama langsung seneng banget, girang lihat cucu pertamanya. Sejak itu mama yang paling protective sama Aka. Kalau ada suster ngambil buat dipasang gelang atau pas mau dibajuin lengkap, mama tempeliiinnn terus. Takut dituker katanya.

Oya, belakangan juga baru cerita-cerita sama suami. Dia bilang bakal nyesel banget kalau sampai tadi dia sempet ke kantor dulu, berarti ga sempet ngeliat lahiran Aka. Dia bilang itu priceless moment. Yaiyalahhh..

Saya bersyukur banget, proses lahiran Aka berjalan lancar, dan ga pake kontraksi lama sampe berhari-hari. Proses lahiran juga bisa ditungguin suami dan mama mertua. Alhamdulillah…

Image

Di atas itu foto Aka yang diambil mama mertua pas abis IMD

One thought on “Cerita Lahiran Akatara

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s