Liburan Bersama Balita ke Singapore (part 1)

Rencananya adalah tiap awal tahun kami sekeluarga travelling ke tempat baru. Tapi, Ayah lagi susah dapet cuti sekarang, dan kemarin liburan yang direncanakan ke Bali jadi batal deh 😦 Gak dinyana, pas awal bulan Desember kemarin Ayah ada acara kantor ke Singapore. Dipikir-pikir daripada nggak liburan sama sekali mending “ngintil” Ayah. Tapi, ya judulnya “ngintil” berarti nggak bisa bareng terus-terusan. Dari 3 hari di Singapore, cuma 1 hari full yang bisa bareng Ayah, sisanya ketemu sore harinya aja. Praktis sebenernya ini acara Bunda & Aka travelling bersama.

Khawatir? iyalah pasti. Cita-cita dari dulu pengen solo travelling aja nggak pernah kesampean. Kali ini kudu jalan bawa si anak kecil yang full bergantung sama saya. Tapi, ya judulnya Singapore ya yakin ajalah. Selain emang udah pernah dan land transport nya Singapore kan udah bagus banget, jadi ya nggak bakal nyasar-nyasarlah.

Persiapan

Ceritanya Aka udah lebih gedean dibanding pas jalan ke Kuala Lumpur di awal tahun. Harusnya nggak khawatir lagi soal makanan, ngikutin makan Bundanya juga udah bisa. Tapi, botol minum nggak boleh lupa dibawa. Ternyata emang bener selama di sana Aka minumnya banyak banget.

Selain botol minum, yang perlu dibawa adalah Stroller. Awalnya pikir karena jalan berdua enakan digendong. Tapi, kalo gendong seharian dan Aka beratnya udah lebih 11 kg, Bundanya bisa sakit pinggang. Tapi si Ergo Carrier tetep dibawa buat jaga-jaga. Oya, saya bawa ransel yang isinya pampers dan baju gantinya Aka selama di jalan.

Transportasi

IMG_1257

Berhubung Ayah ada acara di Batam dulu, dan ke Singapore nya naik Ferry Boat, saya lebih milih ke Singapore langsung, supaya bisa lebih banyak jalan-jalan bareng Aka. Konsekuensinya, ya dari Bandara harus berdua aja bareng Aka ngebawa stroller, ransel plus koper. Rencananya naik taksi dari bandara ke Hotel. Sebenernya deket, dan biayanya estimasi sekitar SGD18 tapi ada airport charge, jadi minimum sekitar SGD28. Dasar emang emak-emak irit ya jadi kudu cari alternatif. Tadinya mau nekat naik MRT, tapi kok ya nggak mungkin dengan barang segitu banyak. Ternyata ada Airport shuttle dengan biaya SGD9 saja! Aka belum dihitung karena masih di bawah 3 tahun. Jadi, ini semacam bis kecil yang isinya buat sekitar 7 orang aja, trus nganterin dari Airport ke hotel mana aja di kota dengan biaya sebesar SGD9/orang. Murah kan? Kekurangannya emang nggak boleh bawa koper leboh dari 1 per orang dan pastinya jadi saling nunggu karena nganter orang duluan. Untungnya kemarin kita dianter duluan. Yaiy!

Oya, transport selama di SG saya beli Singapore Tourist Pass buat 3 hari. Biayanya SGD 20 untuk semua jalur MRT, LRT dan Bus. Ini rekomen banget deh, buat yang itinerary nya nggak terlalu fix kayak saya. kalo diitung-itung jadinya lebih murah sih. Dan pastinya nggak perlu ngantri buat beli dan balikin kartu tiap hari kalo beli per trip.

Hotel

IMG_1102

Hotel saya pilihnya yang paling dekat dengan stasiun MRT. Alasannya simple, kalo capek jalan-jalan siang, saya bisa ajak Aka pulang dulu buat istirahat. Dengan pertimbangan budget dan tempat tujuan wisata akhirnya saya pilih V Hotel Lavender (4star). Letaknya persis di atas stasiun MRT Lavender. Saya pesannya di Traveloka untuk 2 malam IDR 2.356.067.

Review-nya: kamarnya bersih, emang agak kecil (sekitar 3x4m), tapi lokasi mengalahkan segalanya deh! Deket stasiun MRT dan di sebelahnya ada kopitiam yang jual berbagai makanan halal.

Makanan

Selama di sana belinya McD, nasi hainam di kopitiam sama kaya toast. SG mah bukan tempat kuliner deh. Selain sulitnya nyari makanan halal, rasanya nggak pas aja di lidah saya. Hari kedua dan ketiga saya bahkan udah nggak nafsu makan 😦 Anw, rata-rata sekali makan itu SGD5 per orang.

Btw, postingannya ntar nyambung ke part 2 ya!

ed4.JPG

 

Advertisements

Menyapih Aka

Berbeda dengan ulang tahun pertama Aka, ulang tahun ke 2 (25 September lalu) Aka persiapannya nambah lebih banyak. Bukan karena mau dirayain lebih heboh, tapi ultah kedua ini plus persiapan Aka mau disapih.Udah baca dari dulu, kalau disapih itu kudu disiapin sebelumnya, biar gak bablas dari 2 tahun. Saya termasuk yang berpendapat bahwa setelah 2 tahun, anak harus disapih supaya dia lebih mandiri, plus karena memang gizi di ASI nya juga ga lagi sebaik dulu.

Hasil dari baca sana sini, akhirnya sebulan sebelum ulang tahun, Aka saya kasih pengertian dengan bilang “Aka, kalau nanti ulang tahun, tiup lilin, artinya ga boleh mik lagi ya…” Saya bilang waktu lagi ngasi ASI, atau pas ngobrol biasa, pokoknya ada kesempatan dia lagi tenang saya sampein. Responnya dia menggeleng atau berteriak.

photo 1

Anak besar minumnya air putih 😉

Saya sih senyum-senyum aja. Setiap dia baru tidur, saya bisikin juga ke dia “Aka kan sudah besar, nanti ulang tahun, tiup lilin ga boleh mik lagi yaa…” nah yang ini, dia ga bisa respon, kan baru tidur. Hehe..

Dan ulang tahun ke 2 pun tiba..

Aka gamau tiup lilin dong (–“) Pokoknya pas harusnya tiup lilin dan potong kue, dia malah cranky. Entah karena emang udah kecape’an main dari siang (acaranya sore) atau karena sering kali dibilangin “abis tiup lilin ga boleh mik” jadinya malah ogah-ogahan tiup lilinnya. Hadeuuhh.. salah kalimat kayaknya. Tapi, ya akhirnya saya juga gak maksa harus berenti ASI saat itu juga.

Minggu depannya hari selasa 29 September, saya iseng-iseng ngobrol di group chat temen-temen, nanyain pengalaman mereka soal sapih. Kebanyakan nyaranin pake brotowoli (sejenis jamu gituh yg konon pait banget katanya), tapi saya ga mau nerapin gini, kesian sama Aka, jangan sampai pikiran selama ini kalau mik itu nyaman tetiba  harus diakhiri dengan “kepahitan” no no… rasanya memori nya nanti malah buruk soal mik. Trus malah ada yang ga tau caranya sama sekali karena anaknya tetiba aja gitu gak ASI, yang ini bikin saya bingung kok ya bisa gitu tiba-tiba gamau tanpa penyebab. Tapi, yasudah namanya juga minta saran, kalo dapet syukur kalo ga dapet ya gpp.

Untungnya, tetiba Mbak Lia, salah satu temen, menanggapi dengan serius. Dia bilang sebisa mungkin nyapih dengan hati katanya. Akhirnya saya japri dia, nanya-nanya lebih serius. Dia kasih link ke blog nya dia soal cerita menyapih. Akhirnya saya yakin untuk ngikutin apa yang dia udah lakukan.

Selasa malam itu, saya tanya ke Aka “Aka suka jus gak… suka minum air putih ga?” dan sebutin semua minuman kesukaan dia, dia jawab dengan mengangguk. Trus saya bilang “Aka berarti sudah besar ya… kalau gitu aka no no mik ya!” langsung dia jawab dengan gelengan kepala dan teriakan. Dan akhirnya saya luluh.. malah ngasih dia ASI lagi. Trial pertama gagal bahkan sebelum dimulai.

Besoknya saya bertekad untuk mulah nyapih dia. Kali ini dengan mengusir semua kekhawatiran saya. Yup, jadi konon kabarnya kalau kebanyakan proses menyapih suka lama karena ibunya yang belum rela. Seringkali feeling anak itu cerminan feeling orang tuanya. Jadi kalau ibunya ga tegas, ya anaknya juga kerasa mudah untuk “goyahin” ibunya.

Kalau saya sering khawatir nanti kalau gak ASI lagi dia masih sehat gak ya, kalau dia sakit gimana, kalau masih ASI kan gampang sembuh, trus nanti kalau nggak deket lagi sama Aka gimana. dst dst dst..  Hari itu akhirnya saya yakin kalau kekhawatiran saya itu bentuk egoisme saya karna takut jauh dari Aka. Takut nanti kalau saya pulang ke rumah dia ga lari dan menyambut saya dengan semangat seperti biasanya. Jadinya, saya putuskan untuk yakin kalau menyapih untuk kebaikan Aka, supaya Aka jadi lebih mandiri.

Rabu malam itu, dimulai jam 6 sore akhirnya saya kasih pengertian dan kali ini lebih tegas untuk gak kasih ASI dengan langsung. Aka langsung nangis plus menjatuhkan diri di kasur berulang-ulang. Saya tunggu apakah nagisnya strategi atau emosi. Harus saya tanggepin atau saya diamkan. Lima menit kemudian dia diem. Malah ngajak saya bermain. Tapi, 5 menit kemudian dia nangis lagi. Dan itu berulang sampai selama 2 jam.

Dengar tangisan anak seperti itu ada kalanya saya hampir goyah, tapi cepat-cepat saya kembali tegas (pada diri saya tentunya) kalau ini untuk kebaikan dia. Jam 8 malam dia berhenti dengan mata sembab, tapi mukanya tetap ceria. Syukurlah, ternyata benar dia cuma melancarkan strateginya untuk dapet ASI. Akhirnya dia bisa main-main lagi.

Lalu, tibalah waktu tidurnya jam 10 malam.Sebelum dia minta, saya langsung tawarkan dia “Aka mau bobok gendong apa bobok pokpok sambil bunda pijit?” Dia minta gendong. Saya gendong, dia sesekali usaha untuk minta mik. Tapi, saya langsung bilang “Aka anak besar ya, minumnya air putih” saya sodorin air putih di gelas. Dia minum kayak orang kehausan. Gak berapa lama dia minta tidur di kasur. Gelisah. Nangis minta mik lagi. Saya kasih pengertian lagi. Selama 40 menit berulang-ulang, sampai akhirnya dia tertidur, mungkin sudah capek. Akhirnya dia bisa tidur juga. Tapi, jam 12 malam dia kebangun lagi. Teriak, nangis lebih keras, jatuh-jatuhin tubuh di kasur. Miris lihatnya. Tapi, saya tetap yakin harus bisa melewatinnya. Setiap dia minta, saya kasih pengertian, saya tawarin minum air putih dan dia minta minum sambil tiduran, saya kasih aja. Akhirnya dia minta tidur sambil dipeluk, saya ikutin. Pokoknya membuat dia senyaman mungkin. Satu jam kemudian dia tidur. Jam 2.30 dia kebangun lagi, berulang lagi. Saya lakukan lagi yang sebelumnya saya lakukan. Tidur lagi setelah 1 jam. Hal yang sama berulang lagi jam 4.30. Tapi akhirnya dia tidur lagi dan baru bangun jam 8 pagi. Saya sudah janji untuk menyamankan dia selama proses ini, jadi tetap saya tunggui dia bangun meski harus terlambat ke kantor. Ohya, sebelum Aka bangun saya sediakan ASIP, jadi waktu bangun saya kasih “bonus” ASI diminum di gelas.

Hari pertama berhasil. Meskipun saya di kantor jadi ngantuk plus migren, tapi saya senang.

Kamis sore sepulang saya ngantor, Aka menyambut saya dengan antusias seperti biasa. Lega. Aka juga gak nyosor atau minta mik. Tapi, saya ga bisa leyeh-leyeh di kasur seperti biasa. Saya khawatir mancing dia pengen lagi. Akhirnya saya temenin dia main di kamar main dia sampai waktu tidur. Dan kejadiannya berulang lagi seperti kemarin. Ada rasa pengen menyerah, tapi kalau ingat kerja keras saya dan aka kemarin rasanya kok sayang. Jadi saya tetap tegas sambil kasih pengertian ke dia. Alhamdulillah malam itu Aka bangunnya berkurang dari 3x jadi 2x. Nangis dan gelisahnya sih tetep, tapi sudah mendingan. Ohya, selama proses ini, suami saya kebangun (yaiyalahh.. suaranya kenceng banget). Aka memang gamau digendong suami saya kalau lagi cranky, tapi kadang-kadang Aka pengen ayahnya dekat dia. Sesekali ayahnya pokpok dia dan dia mulai tenang. Suami saya juga siap siaga mengisi air putih di gelasnya, karena dia minum jadi banyak banget jadi harus bolak balik isi air. Memang dukungan suami juga perlu selama menyapih. Minimal ga marah-marah dengar anaknya nangis histeris 😀

Hari jumat, nangisnya ga sehisteris malam sebelumnya. Tapi jadi lebih gelisah karena mungkin dia berusaha untuk tidur dengan menyamankan diri sendiri. Malamnya cuma bangun sekali.

Hari sabtu, ayah bunda nya udah ngantuk sebelum jam tidur Aka. Anaknya diajak tidur malah ngajak main. Saya dan suami mulai “menyerah”, mungkin karena capek 3 hari kurang tidur. Saya akhirnya ketiduran tanpa gendong Aka seperti malam sebelumnya. Satu jam kemudian saya kebangun, Aka udah tidur nyenyak. Dia kebangun jam 3 pagi tapi bukan minta mik, tapi karena hidungnya mampet kedinginan.

Semalam, Aka udah bisa “nyari tidur” sendiri.  Gak gelisah lagi bolak balik heboh. Tidur udah nyenyak banget. Kebangun jam 4 pagi karena nyamuk nguing nguing 😀 Tapi gak berapa lama langsung tidur sendiri.
Alhamdulillah..

Rasanya berhasil menyapih itu lega banget. Seperti ada hutang yang lunas kebayar 🙂

Semalam, teman saya tanya soal menyapih. Karena dia sudah berusaha menyapih dan belum berhasil. Anaknya sudah 5 bulan lebih dari 2 tahun. Saya nggak tahu tipsnya apa, saya cuma ceritakan semua prosesnya. Saya juga cuma bilang kalau menyapih dianggap proses yang serius, jadi berdo’a sama Allah minta kekuatan untuk menyapih. Seriously, menyapih ini proses penting dan gak mudah bagi Ibu dan anak, jadi ga bisa dianggap enteng. Si Ibu harus kuat dan rela berlelah-lelah (beneran lelah kalau bermalam2 harus kurang tidur plus denger tangisan histeris). Kalau denger cerita dari temen saya, dia suka berhenti berusaha karna sudah males dulu ngerasain dramanya. Bagi saya, justru itu tantangannya. Mending capek banget tapi sekali, daripada ditunda-tunda jadi ngerasain capeknya berkali-kali.

Satu hal lagi, dia tanya apakah perlu dikasih pengganti, seperti kasih ASI di botol dot atau kasih boneka sebagai pengganti kenyamanan. Kalau saya memilih tidak. Karena nanti harus ada proses untuk “memisahkan” si anak dengan botol dot atau bonekanya. Ngebayangin dramanya lagi saya malah geleng-geleng deh.

Saya pikir banyak sekali cara untuk menyapih untuk dipilih. Saya memilih dengan cara “Weaning with heart” dan tegas dalam prosesnya (bukan “tega” kalau bahasanya Mbak Lia) hehhe… Bersyukur prosesnya gak sampai berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan.

Buat Ibu-ibu yang lagi atau akan menyapih. Tetap semangat yak! :*

photo 2

Dapet karpet baru hadiah berhasil disapih

Akatara is turning one!

2Dear my Akatara..
You’re the one who made me saying “Alhamdulillah, Subhanallah, Allahu Akbar” out loud when i see u first time, because i knew you’re the best gift i ever received.

From you, i know the unconditional love. I don’t care about the crying, the sleepless night you made and the mess you create at home. Everything seems paid off when i see u grow healthy and happy!

Happy first birthday, my son…

I will continue hugging you on your cold night, cheering you every day.I’ll make sure you’re not blaming the wall when you hit it, but warning you to be more careful. I’ll make you understand that’s okay to fall, as long as you can get up. I’ll let you to continue creating the ‘mess’, as long as you learn something from it. I’ll answer your “apani? Apatuh?”-question to always fuel up your curiosity.
And of course my son, i will always love you like the first time i saw you!

bday akatara 2

Aka’s first meal

Akatara_baby led weaningPertama kali Aka makan tanggal 22 Maret 2014. Seharusnya sih hari ini, 25 Maret pas dia 6 bulan. Tapi karena jatuh di hari selasa dan emak bapaknya pengen liat, jadinya dicepetin.

Makan pertamanya itu pisang. Sebenernya ada pisang dan wortel, tapi wortelnya kelembekan jadinya dia gak bisa pegang walhasil ga berhasil dimakan.

Oya, niatnya saya pake metode “Baby led weaning” buat si Aka makan. Jadinya emang dibiarin dia makan sendiri. Tapi, di hari ketiga (senin) di waktu dia dititipin sama mama mertua metodenya malah gagal. Kenapa? karena saya di”marah”in sama mertua. Dibilangin ini itu.. intinya mereka ga siap dengan metode baru ini. Berhubung saya juga kerja dan ga bisa ngawasin, ya terpaksa mengalah sementara. Jadi, hari ini Aka makan sambil disuapin tapi tetep dia disuruh pegang pisang (teteup usaha!).

Semoga aja Aka makannya pinter dan makin sehat. Amiiinnn…

 

Cerita Lahiran Akatara

Meskipun hampir 4 bulan lewat, saya mau cerita seputaran lahiran Aka.

Saya ambil cuti 1 bulan sebelum HPL (Hari Perkiraan lahir). Banyak yang bilang sayang, kenapa nggak mepet-mepet aja ambilnya, 2 atau 1 minggu sebelum HPL. Tapi, saya punya pendapat lain.

Saya lebih milih 1 bulan sebelumnya karena pekerjaan saya lebih banyak fasilitasi dan training client, yang artinya saya banyak berdiri, jalan-jalan dan banyak “ngomong” . Sedangkan saya sejak masuk usia kandungan 8 bulan, saya udah lebih gampang “ngos-ngosan” dan “engap”. Walhasil pernah satu kali saya ngasih training, di tengah-tengah saya udah kayak ngomong sambil lari-lari, banyak jeda pula buat ngambil nafas panjang. Sebenernya bisa saya paksa, tapi setelah jam makan siang, partner saya langsung maksa ambil alih. “kesian liatnya” katanya begitu. Jadi, daripada saya ngerepotin orang nanggung-nanggung begitu, mending ga usah ngasih training sekalian 😀 Nah, selain karena emang alasan “kurang bisa” bekerja normal itu, saya juga pikir harus nyiapin macem-macem buat lahiran. Selama hamil belum sempet belanja keperluan buat lahiran Aka, belum sempet senam hamil (yang belakangan saya tahu itu berguna banget) dan belum sempet punya “me time”. Hehehe… yang terakhir terdengar egois ya, tapi emang kenyataannya itu berguna sekali, karena setelah lahiran dan mengasuh anak sendirian itu mengakibatkan “me time” yang menghilang 😀

Dua minggu setelah cuti, adik saya nikahan, jadi cutinya berasa seru karena ketemu sodara-sodara yang jarang ketemu. Nah, setelah acara malah mulai bosan. Udah mati gaya. Ternyata “me time” sampe 3 minggu itu berlebihan sodara-sodara! Di rumah kan sendirian, suami kerja berangkat pagi pulang malem, mau pergi-pergi sendirian takut kontraksi di jalan kan ga lucu :p Udah sampe ngabisin dvd, nontonin running man segambreng, baca buku, beres-beres rumah, masih aja tetep berasa kelebihan waktu. Minggu ke 38 hampir lewat, si Aka belum lahir juga. Bahkan kontraksi juga belum ada yang heboh.

Katanya dicoba banyak jalan-jalan supaya cepet lahir. Kalo jalan keliling komplek banyak mobil sama motor lalu lalang, ntar malah ketabrak. Lama kelamaan antara bosen dan pengen cepet-cepet ketemu si adek, saya coba cari tahu gimana “induksi alami” itu. Usut punya usut, ada beberapa cara. Pakai dipijat di punggung lah ini lah itu lah, tapi saya akhirnya milih untuk jalan-jalan *hla teteup*

23 September 2013

Karena nggak mau jalan ke luar rumah, saya pilih makin sering senam hamil dan jalan-jalan di dalem rumah. Iya, dalem rumah doang. Hari berakhir tanpa tanda-tanda kontraksi.

24 September 2013

Jalan dalem rumah ga berhasil, pagi harinya saya coba naik turun tangga. Belum kontraksi juga. Siangnya saya pake acara lari-larian ngejer kura-kura di rumah yang lepas. Haduh siapa bilang kura-kura jalannya lambet. Saya aja sampe heboh sendiri nangkepin kura-kura. Sore hari saya naik turun tangga sampe 100 anak tangga. Meskipun udah keringetan dan kaki pegel karena naik turun, kontraksi belum kunjung terasa.

25 September 2013

01.30

Saya kebangun karena sakit perut, perasaan perut melilit kayak mau pup. Saya ke kamar mandi, malah lihat lendir darah yang katanya pertanda sudah mau lahiran. Saya malah girang! Trus cepet-cepet mandi, ganti baju karena pengen ke rumah sakit. Bangunin suami ngajakin ke rumah sakit, yang ditanggepin ogah-ogahan dan ditanya “emang sudah kontraksi?” saya bilang, “tadi sih sakit perut” dan suami saya malah santai bilang “udah tidur dulu, tunggu sampe mulesnya teratur”, yaudah saya tiduran lagi.

Sambil tiduran saya “maksa” ngerasain ada kontraksi. Hahaha.. ini saking ngebetnya pengen lahiran deh! Trus bilang… “udah 10 menit skali nih kontraksinya. Ke rumah sakit yok!”. Tapi tetep aja ditanggepin lempeng. Kayaknya karena dia ga lihat saya kesakitan makanya dianya juga santai sambil bilang “Coba aku telpon mama dulu, tanyain perlu ke RS sekarang ga”. Kebetulan mamanya juga dokter, jadinya bisa nanya-nanya. Tanggepan mamanya cuma “tunggu dulu aja, daripada nanti bolak-balik lagi kayak kakak” Nah ini karena pengalaman kakaknya suami udah keburu ke rumah sakit taunya kontraksi palsu, 3 hari kemudian baru lahiran.

Karena ga di approve, saya maksa lagi ngerasa-rasain kontraksi yang sebenernya belum kerasa banget *kontraksi kok ya maksa*. Saya hitung udah mulai 5 menit sekali.Tapi suami malah nelpon nanya kakaknya yang emang dokter kandungan. Dan kakaknya juga santai nanggepinnya. Ya kalau udah 10 menit 3x baru deh ke rumah sakit. Tapi, saya akhirnya maksa ke rumah sakit, takutnya makin pagi malah macet, soalnya rumah sakitnya jauh dari rumah.

03.30

Di perjalanan masih ngobrol trus ketawa-ketawa bareng suami, sambil sesekali ngerasain kontraksi. Di perjalanan suami bilang “kalau belum lahiran gakpapa ya ntar balik lagi ke rumah. Mungkin takut saya kecewa, udah jauh ke RS malah belum lahiran. Saya mah iya aja deh, paling ga udah diperiksa dulu,

04.00

Sampai di RS Fatmawati masuk ke tempat buat lahiran. Masuk-masuk saya disuruh tiduran aja. Ada dokter jaga (yang kebanyakan masih residen kandungan), cuma ditanya ada keluhan apa trus saya dicuekin. Malah disuruh beli makanan dulu supaya kalo lahiran ada tenaga. Yasudah makan aja.

Oya, saya juga sms mama saya yang di Palembang, bilang kalau udah di RS. Tapi saya minta mama ga usah ke Jakarta dulu, entar aja pas udah tau perkiraan lahir.

05.30

Udah 1,5jam bengong-bengong baru di usg. Padahal ibu-ibu yang lain udah diperiksa sejak masuk. Mungkin karena sayanya juga santai-santai aja, dan si ibu-ibu itu udah heboh kesakitan.

Saya akhirnya bbm-an sama mama, yang ternyata udah di bandara ngejer pesawat pertama ke jakarta.

06.00

Akhirnya di cek bukaan. Baru bukaan 1. Dokternya bilang “Kalau bukaan 1 gini ya bisa jadi 8 jam lagi baru lahir, mungkin jam 1 atau jam 2 siang. Bisa juga 3 hari lagi”. Haiyah! Kontraksinya mulai kerasa heboh, dan dia bilang 3 hari lagi. Oh no!!

Udah gitu suami malah minta ijin ke kantor dulu, karena mau presentasi penting. Awalnya saya iyain, tapi tunggu mama mertua dateng dulu baru pergi, biar saya ada yang nemenin. Trus suami keluar sebentar. Waktu suami keluar, sakitnya udah ga karuan. S a k i t b a n g e t!! Ada perawat yang lewat saya sampe bilang sakit, eh cuma ditanggepin “udah bukaan berapa? oh yaudah tidurnya miring aja” Kesel banget, nih orang belum pernah melahirkan ya!

Pengaturan nafas yang diajarin pas senam hamil udah mulai ga mempan. Sakit gini pengen dielus-elus. *Suami… mana suami…*

Akhirnya suami balik ke ruang saya nunggu, langsung saya bercucuran air mata dan memohon-mohon “Sakit banget, boleh ga, ga usah ke kantor dulu…”, mukanya keliatan dilema banget, tapi akhirnya dia duduk di samping saya. Langsung tangannya saya pegang, setiap kontraksi saya teken tuh tangan sampe meluk-meluk segala. Setelah lahiran baru ketauan, jarinya sampe biru karena saya teken. Maap Yak! hehehe…

Ga berapa lama, mama mertua dateng. Berhubung beliau praktek di RS yang sama dan pake jas dokter, kayaknya si dokter-dokter jaga ini ngeh, dan baru sibuk nanyain saya. *Duh kemana aja sih mbak dari tadi* Akhirnya saya ditawarin masuk ke bagian persalinan. Sempet ditanya, masalah apa ga kalau ruang persalinannya berdua. Karena kelas VIP nya digabung sama kelas 1.Saya sih bodo amat dah, yang penting pindahin tempat yang lebih nyaman dikit.

07.30

Udah pindah ke ruang persalinan, belum sempet ganti baju buat persalinan, saya udah mulai gelisah aja. Ini kontraksi kok ya makin ga santai. Selama kontraksi masih bbm-an sama adik saya yang dokter bedah di Palembang, nanya-nanya ini itu soal lahiran. Bbm-an juga sama mama yang mau naik pesawat. Trus, suami masih sibuk bolak balik keluar buat nelpon kantor, supaya kerjaannya bisa didelegasi ke orang lain. Walhasil tangan mama mertua yang jadi korban dipegang kenceng-kenceng.

“Mah Sakit…”, sambil nahan-nahan

“Atur nafasanya, jangan ngeden”

“Ga bisa tahan mah, sakit” kaki mulai keangkat yang tanda-tanda mau ngeden. Eh, sama mamah malah dimarahin “Jangan!” sambil neken kaki saya ga kalah kenceng.”Topan mana mah,” sambil minta cariin suami. Bentar mama panggil.

Nah loh,, saya malah sendirian. Belakangan juga baru tau kalo suami masih heboh nelpon sana sini, trus sampe dimarahin mama karena lama. Huahahahha..

Pas suami dateng, ga berapa lama ada residen lain yang ijin ngecek bukaan lagi. Saya mah pasrah aja. “Loh, ini uda bukaan 4, kok cepet ya”, abis gitu dia baru minta perawat untuk telpon dokter saya yang sebenernya.

08.00

Datanglah chief residen yang cantik dan dengan ramah nanya “udah bukaan berapa?”. Saya udah meringis-ringis. Dia masih basa basi dengan mama mertua. Tiba-tiba dia mau ngecek bukaan lagi. “Hla, ini kepalanya udah mau keluar” langsung deh dia heboh minta perawat nyiapin perlengkapan persalinan. Yang tadinya saya dilarang ngeden karena takut tenaga habis, akhirnya saya disuruh ngeden juga. Horay!! akhirnya pelajaran selama senam hamil bisa diterapkan. Gak sia-sialah ikutan senam hamil *padahal ikut kelas juga cuma 2x, hahahha*

Ngeden pertama. Kirain boleh separoh-separoh ngedennya supaya santai, saya sempet berenti dikit, eh malah dibilangin.. “ayoo ngedennya jangan putus” hlaaa.. salah taunya. Ini nih akibat ikut kelas cuma 2x hahaha..

Ngeden kedua. Tiba-tiba berasa kayak ada jeli-jeli meluncur. Eh si Aka udah keluar. Jam 08.15. Alhamdulillah. Saya terharu banget, sampe teriak “Subhanallah. Alhamdulillah. Allahu Akbar” berkali-kali sambil nangis terharu. 

Langsung di IMD, sambil suami adzan di kupingnya Aka. Priceless moment. Tiba-tiba lupa tuh segala kontraksi heboh selama 2 jam.

Nggak berapa lama, dokter saya baru datang. Salah satu residen bilang “Maaf ya Dok, udah lahiran tadi”. Ini residen lucu amat dah, kenapa juga minta maaf karena udah lahiran, emang bisa ditahan-tahan nungguin dokternya apah.

Dan ya, jaman sosial media begini, setelah lahiran, mama mertua malah heboh foto Aka dari berbagai angle, supaya dapet foto yang menurut dia bagus dan bisa di post di bbm. Saya masih lemes, manut aja deh.

Setelah beberapa lama, baru mama dateng. Mama langsung seneng banget, girang lihat cucu pertamanya. Sejak itu mama yang paling protective sama Aka. Kalau ada suster ngambil buat dipasang gelang atau pas mau dibajuin lengkap, mama tempeliiinnn terus. Takut dituker katanya.

Oya, belakangan juga baru cerita-cerita sama suami. Dia bilang bakal nyesel banget kalau sampai tadi dia sempet ke kantor dulu, berarti ga sempet ngeliat lahiran Aka. Dia bilang itu priceless moment. Yaiyalahhh..

Saya bersyukur banget, proses lahiran Aka berjalan lancar, dan ga pake kontraksi lama sampe berhari-hari. Proses lahiran juga bisa ditungguin suami dan mama mertua. Alhamdulillah…

Image

Di atas itu foto Aka yang diambil mama mertua pas abis IMD

Tiga Bulan

Anak kecil lucu ini, umurnya sudah tiga bulan. Euforia punya anak sendiri masih terasa sampai sekarang. Senaaaangg…

Image

Kalau diingat berat lahirnya yang kecil (2.7kg saja), ga ngangka juga sekarang beratnya sudah 6.5 kg. Sekarang kalo gendongnya ga pake kain gendongan, saya ga kuat lama-lama :’) Tapi, sejak saya tinggal kerja, Aka minum ASIP (Air Susu Ibu Perahan), yang setahu saya gizinya memang sudah berkurang, jadinya perkembangan beratnya tidak sepesat waktu dia minum ASI langsung.

Sering ditanya, “Aka udah bisa apa sekarang?” dan saya selalu bingung jawab pertanyaan seperti itu. Karena “bisa” nya anak bayi itu yang gimana sih? hahaha…

Jawaban saya akhir-akhir ini ya.. Aka udah mulai miringin badannya, kayaknya mau tengkurep. Aka sekarang lebih ekspresif, udah bisa ngoceh-ngoceh, kalo diajak ngobrol sudah nanggepin, kalo dia mulai nangis saya suruh diem, dia diem, kadang-kadang kalau disamperin dia malah ketawa 😀 Kalau saya lagi di rumah, dia dikasih ASIP (karena baby sitter nya suka inisiatif manasin ASIP), mukanya bisa manyun, digodain juga tetep bete. Antara kesian sama pengen ketawa, kalau sudah gitu seringkali ASIP nya saya relakan kebuang, daripada anaknya ngambek sama emaknya :p

Anak ini juga serius banget kalau sudah nonton tv atau ikutan ayahnya buka-buka iPad. Pernah satu kali dia lagi serius nonton, ayahnya gemes pengen cium, ehhhh dia malah teriak kayak marah gitu. Akhirnya kita isengin dong, dicium-cium sama ayahnya sampe 1.5 menit, teriakannya makin kenceng, tapi bukan nangis loh. Abis teriak gitu, dia bisa langsung duduk anteng nonton tv lagi setelah ayahnya berenti gangguin. Hadeeeuuhhh nih anaaakk…

Image

Itu tampang serius Aka waktu lagi nonton stand up comedy-nya Pandji, bareng ayahnya. Oya, pas nonton itu Aka bisa ikutan ketawa loh waktu ada bagian lucunya. Dia sih pasti belum ngerti, tapi mungkin denger suara orang ketawa dan tepuk tangan rame dia jadi ikut-ikutan kayaknya.

Ya begitulah si Aka sekarang. Kalau kata inoknya (inok = nenek), Aka ini sok gede hehehe… Oya, inok ini fans beratnya Aka setelah ayah bundanya. Saking nge fans-nya, bisa tiba-tiba ga ada rencana, trus dia kangen, langsung aja tiba-tiba terbang dari Palembang ke Jakarta. Katanya, anaknya anteng sih, jadi ngangenin. Alhamdulillah… emaknya juga ikut seneng dengernya.

Gitu deh perkembangan Aka sampai saat ini. Bikin kangen terusss.

Jadi inget scene nya Gru sama Agnes di Despicable me 2 , waktu bilang “Never get older”, daaaannn kayaknya mau bilang gitu terus sama Aka. :’)

Image