Presence

Saya paling tak pandai mengucapkan “turut berduka cita”. Rasanya kalimat itu tidak akan berguna untuk orang yang sedang berduka. Ini memang personal opinion sih. Dulu, waktu saya pernah sangat berduka saya merasa nggak ada gunanya orang mengucapkan “Turut berduka cita”. Buat saya itu bohong, mereka tidak benar-benar berduka seperti apa yang saya rasakan. Oleh karenanyalah, saya jarang mengucapkan “turut berduka cita” pada orang-orang yang berduka.

Hari ini, saya dikagetkan oleh satu hal. Seseorang menyapa saya duluan, lalu tersenyum dan mengucapkan “Nanda, Thank you ya..”.

Saya sempat terdiam, dan saya hanya mengangguk sambil balas tersenyum.

Mungkin tidak ada yang aneh dengan sapaan. Tapi, kalau kamu mengenal orang ini, sapaan ditambah senyuman benar-benar sesuatu dengan probabilitas yang sangat kecil sekali. Itulah kenapa saya sempat terdiam.

Setelah dia berlalu, saya baru ingat. Jumat kemarin dia sedang berduka karena kehilangan orang yang saya pikir adalah orang yang dia sayang. Jumat kemarin saya dengan teman-teman datang ke rumah duka. Dia memang sedang tidak di tempat. Tapi, buku tamu yang saya isi mungkin “bercerita” padanya.

Saya baru sadar apa yang membuat dia mengucapkan terima kasih dengan bersahaja. Kehadiran. Iya, kehadiran di saat berduka berarti lebih daripada sekedar ucapan. Merelakan sedikit waktu untuk datang menunjukkan kalau memang “ikut” merasakan duka yang dialami.

In sorrow, we need their presence more than their presents.

Tak perlulah banyak kata, cukup datang dan diam.

***

*foto diambil dari rumah duka.

Famday lagi nih!

Di cerita saya tentang Family Day tahun kemaren, bisa dilihat betapa kemaruknya saya. Jadi panitia, jadi pengisi acara, dapat doorprize pula.

Tahun ini, saya nggak kemaruk kayak tahun kemaren. Saya nggak jadi panitia lagi, pengisi acara juga nggak. Berminat untuk main-main juga nggak.  Cuma dua dari sekian banyak wahana di Dufan yang saya naiki. Masih bawaan lemes karena sakit yang saya ceritain itu. Bahkan, sesi narsis juga nggak ada. Saya nggak punya dokumentasi foto saya di Famday tanggal 27 November ituh 😦

Lalu, apa kerjaan saya di acara seharian itu? Saya cuma bantuin sepupu dan teman-teman saya yang jadi pengisi acara. Mereka jadi dancer. Bantuinnya juga dikit-dikit, nabur-nabur glitter waktu persiapan, dan tentunya moto-motoin pas mereka nampil. Berharap sedikit foto jepretan saya bisa buat mereka seneng! Ini beberapa  fotonya…

Tapi, nggak kemaruk bukan berarti saya nggak dapat apa-apa. Jadi panitia enggak, jadi pengisi acara juga enggak, bukan berarti saya nggak dapet doorprize kan?;)

Yup! Alhamdulillah saya menang lagi! Dapet juicer, sama persis seperti yang saya inginkan beberapa waktu belakangan ini. Sama banget. Sangat sama dengan yang saya idam-idamkan selama ini! Selama ini saya tangguhkan karena saya lebih memilih untuk beli barang yang lebih penting. Rencananya, bulan Desember ini saya mau beli. Tapi, Allah kasih saya dengan cara yang berbeda. Allah Maha Baik yaaa… 🙂 🙂 🙂

Btw, ada cerita dibalik doorprize ini.

Jadi, sehari sebelumnya saya sudah bilang sama teman-teman “Do’ain ya.. mudah-mudahan besok menang dapet Juicer“. Terus, pas hari-H penarikan doorprize, saya nggak ada di tempat. Sibuk bantuin temen-temen dancer. Pas balik ke acara, manager HRD saya bilang.. “Nanda, dapet hadiah ya?” Saya cuma bengong lalu jawab kalau saya nggak tahu.

Trus Diana bilang kalau saya dapet Happy Call. Itu tuh si panci penggorengan ajaib itu.  Temen-temen yang lain bilang juga kalau saya dapet Happy Call. Saya seneng-seneng aja, la wong dapet gratis apa aja saya terima 🙂 Cuma hadiahnya nggak bisa diambil hari itu juga, harus tunggu hari senin.

Temen saya yang tau saya dapet penggorengan dan tahu saya pengennya juicer akhirnya bilang penggorengannya buat dia aja. Saya bilang, iya saya jual aja, saya mau beli juicer. Sabtu itu, kita nego harga sampe malem. Karena dia mau harga rendah yang saya tahu nggak cukup buat beli juicer idaman. Sudah hampir pagi akhirnya saya bilang “Entar lihat senin aja ya, saya juga nggak tahu dapet apa nggak, waktu diumumin saya nggak di tempat”. Negosiasi ditangguhkan.

Hari seninnya saya dapet kabar,  saya nggak dapet Happy Call seperti yang digosipin sebelumnya, tapi dapat hadiah Juicer! Wuiiihhh… langsung senengnya bukan main.

Temen saya itu jadinya gimana? Hari ini saya lihat dia sudah pesan langsung tuh si Happy Call-nya 😀 Yah, mungkin belum berjodoh sama saya untuk bertransaksi.

Jadi, kesimpulan dari Family Day kali ini apa?

“It is not how much we have, but how much we enjoy, that makes happiness.”

Charles H. Spurgeon

Child’s Smile

Kira-kira setahun lalu saya pernah menulis tentang bagaimana cara mengembalikan mood saya di tengah keruwetan yang dihadapi.

Saya lagi nggak dalam kondisi ruwet-ruwet banget kayak dulu. Ruwet sih, cuma alhamdulillah sudah bisa lebih tenang. Kerjaan memang nggak selalu mulus, tapi untungnya saya dikelilingi teman kantor yang menyenangkan, yang bisa diganggu kapan saja kalo lagi pengen ngelepasin unek-unek (yes, that’s you Diana 😉 ).

Hal yang paling jadi masalah sama saya sekarang adalah gimana caranya nurunin berat 4 kg dalam 1 bulan. Berhubung ini kompetisi dengan 2 orang teman saya, ya mau nggak mau saya harus menang. Bukan hadiah yang saya dapet yang saya pikirin, tapi ruginya kalau kalah harus ngeluarin duit yang cukup besar 😀 Kompetisinya baru jalan 1 minggu. Saya sudah mengubah pola makan. Hasilnya? Alih-alih turun berat, saya malah nambah 2 kg. Grrrr…. masih ada 3 minggu buat ngejar. Do’akan saya berhasil ya!!

Ada keruwetan-keruwetan kecil dalam hidup kita yang sering kita alami. Hal kecil yang bikin kesel, seperti orang yang menyela antrian makan siang padahal kita lagi laper-lapernya atau sesederhana orang yang tiba-tiba ngomel ke kita padahal kita nggak ada hubungannya atau mungkin tiba-tiba ngerasa nggak enak perasaan. Yap, tiba-tiba.. tanpa sebab yang kita tahu.

Kalau lagi ngerasa seperti itu, mau nggak mau kita mesti cari cara buat balikin mood. Setiap orang punya caranya masing-masing. Salah satu cara yang saya lakukan adalah lihat foto ini..

Yup, foto anak-anak kecil yang tersenyum. Jadi ceritanya saya waktu itu lagi foto-foto. Terus anak-anak ini lihat saya foto, mereka gangguin objek foto saya. Supaya mereka nggak ganggu, saya bilang saya akan foto mereka. Dan itulah hasilnya.

Saya suka anak kecil. Saya suka senyum. Foto di atas perpaduan dari keduanya. Anak kecil yang tersenyum.

Setiap kali saya lagi nggak mood, saya lihat foto itu dan saya jadi ingat keriangan mereka. Mood saya bisa balik lagi 🙂 Senang rasanya. Kebahagian itu bisa dengan mudah kita dapatkan, kalau kita tahu apa yang kita inginkan, apa yang kita suka. Memang tidak semua hal yang kita suka itu bisa kita dapatkan. Tapi, tentunya ada hal-hal sederhana dan mudah kita dapatkan yang bisa buat kita bahagia. Sesederhana mendaftar hal-hal kecil itu, lalu melakukannya di setiap mood lagi drop pasti bisa naikin mood lagi.

Happiness is conscious choice, not an automatic response

~Mildred Barthel

Mulai mendaftar hal-hal sederhana itu yuk…