Romantis ala Google

Sebelum sampe kosan, saya selalu berusaha merayu dia untuk memberikan sesuatu yang terlalu berharga baginya untuk dibagi, dan sesuatu itu sangat berarti buat saya… iya.. itu.. Jam Tidur Tujuh jam per hari!

Saya: Uhum, kamu tau kan kalau aku insom. Susah banget tidur cepet.

Dia:   Iya, kamu capek kan hari ini? pasti tidur cepet! *berusaha meyakinkan*

Saya: Nggak terlalu, load kerjaan nggak sebanyak biasanya… Aku kayaknya butuh temen ngobrol deh malem-malem…

Dia:   Sini, aku kasih tau satu trick. Sebelum tidur, kamu tutup hidung sebelah kanan. Lalu nafas pake hidung sebelah kiri.

Saya: Ummm… *mikir buat diaplikasiin*

Dia:   Yak! *merasa senang karena trick nya tampak saya terima* Kamu tahan posisi itu sekitar setengah jam.

Saya: Hah? Lama amat? keburu bosen aku nungguin ngantuknya *nggak terima*

Dia:   Nah! justru itu.. karna kamu bosen, pasti kamu milih tidur aja kan? 😀 😀 😀

Saya: ENGGAK! huh.. enak ajah. Kamu seharusnya nelpon aku, temenin ngobrol! *keukeuh* kalau nggak mau, paling nggak sekarang kasih aku kata-kata romantis gitu, biar aku seneng, trus bisa sleep tight…

Dia:   Kata-kata romantis ya? Bentar… aku googling dulu… *ambil henpon, trus gugling*

Saya: WHAT?? sudahlah, aku nge-google sendiri aja…

Masih belum berhasil hari ini, mungkin bisa dicoba besok lagi. Kalau kata Jendral Sudirman..

“Kita akan berjuang sampai menang!”

Ceburin ke Got

Obrolan sore, via Office Communicator…

Dia:    Aku meeting penjurian lomba foto dulu ya.
Saya: Oke!
Dia:    Di gedung sebelah, lantai 6
Saya: Hah?? salaaaaaaaaaammmmm, salam buat si ganteng #2! 😉 😉 😉
Dia:    grrrrrr!!
Saya: Hati-hati ya! jangan lupa salamku dijaga baik2 selama perjalanan, dan sampaikan dalam keadaan utuh! Terima kasiiiiih 🙂

Setelah kembali dari meeting.

Saya: Sudah disampein?
Dia:    Salamnya sudah diceburin ke got!
Saya: 😦

That’s how we talk, and made us survive, till now..

Coklat dari Wesjapa

 

Waktu lagi pilih-pilih item yang mau dibeli di Hypermarket, tiba-tiba adik saya berteriak.

Adik: Kakak.. lihat, pasti yang bikin coklat orang Sunda!

Saya: Hah? Mana..

Adik: itu… *sambil menunjuk ke satu tumpukkan kotak coklat*

Dan.. ini dia tumpukan coklat itu..