Liburan santai di Kuala Lumpur

Udah kepengen banget liburan, sejak nikah dan punya anak rasanya belum sempet jalan-jalan bertiga. Ngusulin sama suami jalan-jalan ke Eropa dua minggu langsung ditolak mentah-mentah 😀 Jawabannya “liburan yang deket aja belum pernah. Manalagi 2 minggu, mana dapet cuti!” Haha.. ya maap, saya kan lagi cuti setahun jadi ga kepikiran tuh 2 minggu ga ngantor :p

Awal Desember suami bilang ke Singapore aja. Tapi, cuti suami belum di approve juga. Trus suami juga keliatan gak pengen ke Singapore, alasannya “Di sana emang ngapain? Kamu nggak bosen ke Sing mulu?” Yaa juga sihh.. tapi saya keukeuh ke Sing soalnya mau ngajakin Akatara ke Singapore Zoo. Jadi itinerary tetep disiapin ke sana.

Sampe akhir Desember barulah suami dapet cuti awal Januari. Karena rencana awal mau pertengahan januari pergi supaya tiket murah, jadi terpaksa hunting tiket ulang deh. Begitu liat tiket ke Sing udah 2x lipat dari budget. Sekitar 6 juta yang paling murah. Iiihhh.. gak rela ngeluarin segitu deh. Daripada gak jadi liburan, mending cari alternatif lain, suami usulin ke Bali. Saya gak mau, soalnya keukeuh pengen ngecap paspor Akatara. Akhirnya browsing sana-sini, yang paling murah ya Malaysia. Diputuskanlah ke Kuala Lumpur dengan book tiket sekitar seminggu sebelum dan dapet harga 3.4juta pp bertiga naik Lion Air. Yaaa lumayanlahya buat high season dan beli tiket dadakan *nyenengin hati*. Jadilah kami ke Kuala Lumpur tgl 3 januari pergi jam 9 pagi pulang 6 januari jam 3.30 sore.

Dulu pernah ke KL sekitar 15 thn lalu sama ortu, ingetnya KL ya nggak gitu seru. Jadi, pergi sekarang ga terlalu ngarepin macem-macem. Begitu udah nyampe sana… pikiran langsung berubah!

Transportasi

Salah satu yang bikin awalnya males ke KL karena seinget saya dulunya kalau di KL ini kemana-mana harus pake taksi. Mengingat KL mirip Jakarta, ngebayangin macet dan mahalnya taksi bikin males. Untungnya Mas Adit (adek yang pernah tinggal di KL) meyakinkan kalau kemana-mana bisa naik kereta. Seneng deh dengernya, meski *lagi-lagi* nggak ngarepin segampang transport di Sing.

Begitu sampai bandara KLIA2, kita langsung naik KLIA Express untuk mencapai stesen KL Sentral, sebelum nantinya nyambung monorel ke Bukit bintang supaya bisa mencapai hotel tempat menginap. KLIA Express ini kereta cepat yang bisa mencapai KL sentral dalam waktu 33 menit! Seneng banget deh perjalanan cepat dan nyaman. Akatara sampe lari-larian sana sini dalam kereta karena girang. Hehe…

Nah, sampai di KL sentral kami melewati mall Nu Sentral yang nyambung sama stesen monorel. Ohya, mall nya nyambung ya, jadi seru aja geret-geret koper ga kerasa capek karena sambl cuci mata 😀 Si KL sentral ini semacam interchange gede nya perstasiunan di KL deh, jadi kalo bingung mau kemana-mana, capailah KL sentral dulu.

Selama di KL tranport ya naik kereta, monorel, LRT dan bis Go KL yang gratis. Bis ini sebenernya enak karena gratis dan armada lumayan banyak, tapi tetep aja less favorite deh, soalnya jalanan di KL suka macet, apalagi jam pulang kantor. Pernah sekali kita naik, sampe turun tengah jalan karena males nunggu macet. Nah, enaknya di KL ini pedestrian friendly. Trotoarnya gede-gede dan nggak ada tukang jualannya kayak di Jakarta :p Ohya, saking ramah pejalan kaki-nya, sampe dibangun jembatan antara mall Pavilion dan KLCC. Jembatannya panjangnya sekitar 1.1 km, jauh sih buat saya, tapi kami tempuh dalam 10 menit saja.  Meski terasa jauh tapi tetep asik  kok karena dengan lebar 5 meter dan ber AC, jadi nyaman banget!

Overall, untuk trasport disini nyaman dan murah. Enaknya juga emang tempat yang stroller friendly, jadi bawa-bawa bayi tuh tetep nyaman. Karena sistem transportasi terintegrasi, jadi ngeliat rutenya juga gampang, bisa liat di sini lengkapnya.  Buat turis, juga ada KL HoHo Bus, yang bisa nganterin keliling tempat menarik di KL, harganya RM45 untuk 24jam, kita gak naik itu karena alasan fleksibilitas dan tentunya gak mau kena macet. Btw, kita habisin RM170.4, yang mana RM140 nya untuk KLIA Express.

Hotel

Hotel yang saya pilih itu Wolo Bukit Bintang, pesen dari Agoda. Lokasinya strategis banget buat turis deh. Dikelilingi mall Sungei Wang, Lot 10, pavillion, Fahrenheit 88 de el el. Buat turis yang suka belanja sih ini enak banget. Walau saya nggak suka belanja, tetep suka tempatnya karena deket banget sama stesen monorel (tinggal nyebrang) dan dikelilingi restoran enak-enak. Untuk harga juga sebanding sama kenyamanan yang didapet (sekitar IDR 1jt per malem untuk type our room). Reccommended lah pokoknya! Kekurangannya cuma 1, breakfast nya nggak heboh kayak hotel-hotel bintang 4 lain. Dia ngandelin french breakfast. Roti-rotian gitu.. Saya sih suka, cuma kalo yang biasanya breakfast dengan nasi kayak kurang nampol Hehe.. Ohya, Wolo ini satu bangunan dengan toko roti Tour Le Jours, jadi rotinya emang fresh baru di bake. Enak!

KLwolo

Tempat Menarik

Karena judulnya liburan santai dan sambil bawa anak, jadi emang nggak banyak tempat yang dikunjungi. FYI, hari kedua kita jam 3 sore udah di hotel dan leyeh-leyeh sampe malem ga kemaana-mana lagi. Hal yang nggak mungkin dilakuin kalo jalannya sama temen-temen ala backapacker hahaha… Selain mall sekitaran hotel, ini tempat yang didatengin:

Petronas dan taman KLCC

Petronas ini ada di daerah KLCC. Ada Suriah KLCC mall dan playground buat anak-anaknya. Aka happy banget main disana. Ohya, perlu diinget main disana buat foto-foto mendingan pagi atau sore. Hari pertama ke sana siang-siang yang ada panas dan foto backlight semua. Hari ketiga dateng sore lebih adem.

KLpetronas1KLpetronas2

Masjid Jamek, Abdul Samad Building, Muzium Tekstil Negara

KLabdul samad

KL City Galery

Amazed sama tempat ini. Cara promosiin KL nya luar biasa. Ada miniatur bangunan di KL, cara pembuatan souvenir dan pertunjukan yang seru. Tiket masuknya 5RM. Tapi si tiket masuk ini jadi cash voucher yang bisa kita belanjain makanan atau souvenir di situ. Cara cerdas banget deh mengolah tempat.

KLKL city galery

Batu Caves

Lumayan jauh dari KL, tapi tinggal naik kereta (KTM) dari KL sentral sekitar 20 menit. Harusnya bisa naik buat liat guanya, tapi kami ogah naik 272 tangga sambil gendong Aka dan gotong stroller. Cukup Absen foto di depannya.

KLBatu caves

Central Market

Pusat oleh-oleh di KL. Di deket situ ada Petaling street, tapi nggak menarik buat saya, karena kebanyakan jualan fake bag alias tas KW.

KLcentral market

Cullinary

Yang paling happy sama makanannya ya Akatara. Dia doyan banget sama nasi lemak. Pulang ke Jkt terpaksa deh dibikinin nasi lemak biar doyan makan lagi. Ini dia kuliner yang dicoba

KLphoto 1Start Kiri Atas-CW:

1. BB (Bukit Bintang) Chicken Rice. Nasi Hailam-nya enak banget! Harus dicoba deh, Tempatnya di perempatan bukit bintang, deket stesen monorel.

2. Nasi Kandar Pelita. Konon nasi briyaninya ini terkenal banget. Enaklah buat saya. Tempatnya deket Mall Suria KLCC, seberang Le Apple hotel.

3. Shawarma Lam (chicken Kebab), rasanya enak dan seger – Jl Sultan Ismail Ain Arabia (deket perempatan BB).

4. Nasi Briyani Chicken Masala Yusoof dan Zakhir, enak juga nasi briyaninya – Tempatnya samping Central Market.

Ohya, selain itu sempet nyobain Nasi Ayam Chee Meng yang terkenal banget di Bukit Bintang. Cuma menurut saya rasanya masih kalah dibanding Nasi Hailam nya BB Chicken Rice.

Waktu malem terakhir di KL kita udah nyerah makan nasi lemak, akhirnya makan Toppokki dan Tom Yum di Food Republic nya Pavilion. Tapi emang enak dan porsinya besar.

KLphoto 2

Untuk minumannya, selama di sana minum teh tarik sejuk dan Milo sejuk 😀 Untungnya nggak batuk meski minum es terus 😉

Overall, kuliner di KL enak dan murah. Buat 4 hari makan kita habisin RM208.7

Kesimpulannya

Liburan di KL overall menyenangkan! Di luar ekspektasi deh, terutama soal transport dan bagaimana si pemerintah Malaysia mengolah pariwisatanya. Would love to back there. Mungkin next trip kalau Aka udah gedean bisa diajakin ke Legoland atau theme park di Genting supaya dia bisa main-main lagi.

Btw, ini random pic yang diambil di jalan-jalan KL. Ada orang yang ngebonceng monyet pake motor, trus yang paling disuka itu es krim Milo. Enak!

KLrandomFoto akatara yang happy selama di KL

KLakatara

Advertisement

Memory

Dalam 2 bulan ke belakang, saya lumayan sering jalan-jalan. Alhamdulillah, ke tempat-tempat yang saya pengen kunjungin. Tapi entah gimana, biasanya saya semangat foto-foto, tapi belakangan saya dikiiit banget ngambil foto. Hasilnya gada yang memuaskan. Lebih parah lagi, pas ke Korea, udah foto milih-milih di spot yang “dianggap” bagus, ehh… memory card nya corrupt. 😥 😥 Walhasil, foto-foto saya cuma dikiit banget. Nih saya kasih tunjuk, plus tambahan sedikit cerita jalan-jalannya ya.

Ini foto dari Lombok, 7 Desember 2012. Ngambil view seadanya dari Hotel Villa Ombak, Gili Trawangan. Dateng ke Gili tanggal-tanggal segitu oke kok. Tapi, jangan ke pulau Lomboknya, karena sering hujan deras. Entah gimana, meskipun seberangan pulau tapi di Gili gak kena imbas hujan. Ohya, jangan coba-coba keliling pulau genjot sepeda sendiri ya. Capek dan panasnya terik puoolll…

Lombok1

Diambil tanggal 30 Desember 2012, (lagi-lagi di hotel) Royal Safari Garden, Puncak. Hotelnya lumayan enak buat didatengin bareng keluarga. Ada lapangan basket, tenis, kolam renang, trus ada kebun binatang kecil. Lumayan lengkaplah.

_MG_6348

Tanggal 4 Januari 2013 saya dateng ke Pulau Belitong karena ada acara kantor. Sangat tidak direkomendasikan datang ke sini di musim hujan. Harusnya saya bisa island hoping, jadi nggak bisa karena ombak gede 😦 Jadilah saya dateng ke Pantai ini saja.. yang saya bahkan lupa namanya hehe..

Belitong

Naahhh.. yang ini diambil di Korea tanggal 26 Januari 2013, pas jalan-jalan bareng teman-teman sekantor. Waktu memutuskan ke Korea, trus dikasih tau sama orang pariwisata Korea kalau Januari itu salju dimana-mana dan view nya jelek karena semua ketutupan salju. Belum lagi ditambah suhunya yang bisa minus 30 bisa bikin sakit buat yang gak tahan dingin. Kita sempet males mau berangkat dan cari destinasi lainnya.

Tapi, akhirnya kita tetep aja berangkat, mungkin karena lagi demam K-pop kali ya. Biar ikut-ikutan trend. Heheh..

Sampai di Korea… Wohoooo… senang sekali! View nya tetep cantik, malah dengan salju makin keliatan romantis deh 😉 suhu terdingin “cuma” minus 12 derajat celcius dan alhamdulillah dengan baju 6 lapis plus hand warmer yang kita beli di sana, ga terlalu ganggu. Kayaknya kita gada yang sampe sakit deh. Tempat-tempatnya oke banget, tour leader kita baik, trus local guide nya sangat membantu sekali. Menyenangkan deh perjalanan ke sana. Nggak nyesel tetep nekat berangkat. Dateng ke Korea pas winter sangat recommended!

_MG_6988

Yak itulah sedikit cerita jalan-jalannya. Meskipun memory dalam bentuk fotonya ga banyak, tapi “rasa” dan pengalamannya mudah-mudahan selalu melekat. Semoga tahun ini dan tahun-tahun ke depan banyak mengunjungi tempat menarik lainnya. Amiiiinnnn 😉