Menyapih Aka

Berbeda dengan ulang tahun pertama Aka, ulang tahun ke 2 (25 September lalu) Aka persiapannya nambah lebih banyak. Bukan karena mau dirayain lebih heboh, tapi ultah kedua ini plus persiapan Aka mau disapih.Udah baca dari dulu, kalau disapih itu kudu disiapin sebelumnya, biar gak bablas dari 2 tahun. Saya termasuk yang berpendapat bahwa setelah 2 tahun, anak harus disapih supaya dia lebih mandiri, plus karena memang gizi di ASI nya juga ga lagi sebaik dulu.

Hasil dari baca sana sini, akhirnya sebulan sebelum ulang tahun, Aka saya kasih pengertian dengan bilang “Aka, kalau nanti ulang tahun, tiup lilin, artinya ga boleh mik lagi ya…” Saya bilang waktu lagi ngasi ASI, atau pas ngobrol biasa, pokoknya ada kesempatan dia lagi tenang saya sampein. Responnya dia menggeleng atau berteriak.

photo 1

Anak besar minumnya air putih πŸ˜‰

Saya sih senyum-senyum aja. Setiap dia baru tidur, saya bisikin juga ke dia “Aka kan sudah besar, nanti ulang tahun, tiup lilin ga boleh mik lagi yaa…” nah yang ini, dia ga bisa respon, kan baru tidur. Hehe..

Dan ulang tahun ke 2 pun tiba..

Aka gamau tiup lilin dong (–“) Pokoknya pas harusnya tiup lilin dan potong kue, dia malah cranky. Entah karena emang udah kecape’an main dari siang (acaranya sore) atau karena sering kali dibilangin “abis tiup lilin ga boleh mik” jadinya malah ogah-ogahan tiup lilinnya. Hadeuuhh.. salah kalimat kayaknya. Tapi, ya akhirnya saya juga gak maksa harus berenti ASI saat itu juga.

Minggu depannya hari selasa 29 September, saya iseng-iseng ngobrol di group chat temen-temen, nanyain pengalaman mereka soal sapih. Kebanyakan nyaranin pake brotowoli (sejenis jamu gituh yg konon pait banget katanya), tapi saya ga mau nerapin gini, kesian sama Aka, jangan sampai pikiran selama ini kalau mik itu nyaman tetibaΒ  harus diakhiri dengan “kepahitan” no no… rasanya memori nya nanti malah buruk soal mik. Trus malah ada yang ga tau caranya sama sekali karena anaknya tetiba aja gitu gak ASI, yang ini bikin saya bingung kok ya bisa gitu tiba-tiba gamau tanpa penyebab. Tapi, yasudah namanya juga minta saran, kalo dapet syukur kalo ga dapet ya gpp.

Untungnya, tetiba Mbak Lia, salah satu temen, menanggapi dengan serius. Dia bilang sebisa mungkin nyapih dengan hati katanya. Akhirnya saya japri dia, nanya-nanya lebih serius. Dia kasih link ke blog nya dia soal cerita menyapih. Akhirnya saya yakin untuk ngikutin apa yang dia udah lakukan.

Selasa malam itu, saya tanya ke Aka “Aka suka jus gak… suka minum air putih ga?” dan sebutin semua minuman kesukaan dia, dia jawab dengan mengangguk. Trus saya bilang “Aka berarti sudah besar ya… kalau gitu aka no no mik ya!” langsung dia jawab dengan gelengan kepala dan teriakan. Dan akhirnya saya luluh.. malah ngasih dia ASI lagi. Trial pertama gagal bahkan sebelum dimulai.

Besoknya saya bertekad untuk mulah nyapih dia. Kali ini dengan mengusir semua kekhawatiran saya. Yup, jadi konon kabarnya kalau kebanyakan proses menyapih suka lama karena ibunya yang belum rela. Seringkali feeling anak itu cerminan feeling orang tuanya. Jadi kalau ibunya ga tegas, ya anaknya juga kerasa mudah untuk “goyahin” ibunya.

Kalau saya sering khawatir nanti kalau gak ASI lagi dia masih sehat gak ya, kalau dia sakit gimana, kalau masih ASI kan gampang sembuh, trus nanti kalau nggak deket lagi sama Aka gimana. dst dst dst..Β  Hari itu akhirnya saya yakin kalau kekhawatiran saya itu bentuk egoisme saya karna takut jauh dari Aka. Takut nanti kalau saya pulang ke rumah dia ga lari dan menyambut saya dengan semangat seperti biasanya. Jadinya, saya putuskan untuk yakin kalau menyapih untuk kebaikan Aka, supaya Aka jadi lebih mandiri.

Rabu malam itu, dimulai jam 6 sore akhirnya saya kasih pengertian dan kali ini lebih tegas untuk gak kasih ASI dengan langsung. Aka langsung nangis plus menjatuhkan diri di kasur berulang-ulang. Saya tunggu apakah nagisnya strategi atau emosi. Harus saya tanggepin atau saya diamkan. Lima menit kemudian dia diem. Malah ngajak saya bermain. Tapi, 5 menit kemudian dia nangis lagi. Dan itu berulang sampai selama 2 jam.

Dengar tangisan anak seperti itu ada kalanya saya hampir goyah, tapi cepat-cepat saya kembali tegas (pada diri saya tentunya) kalau ini untuk kebaikan dia. Jam 8 malam dia berhenti dengan mata sembab, tapi mukanya tetap ceria. Syukurlah, ternyata benar dia cuma melancarkan strateginya untuk dapet ASI. Akhirnya dia bisa main-main lagi.

Lalu, tibalah waktu tidurnya jam 10 malam.Sebelum dia minta, saya langsung tawarkan dia “Aka mau bobok gendong apa bobok pokpok sambil bunda pijit?” Dia minta gendong. Saya gendong, dia sesekali usaha untuk minta mik. Tapi, saya langsung bilang “Aka anak besar ya, minumnya air putih” saya sodorin air putih di gelas. Dia minum kayak orang kehausan. Gak berapa lama dia minta tidur di kasur. Gelisah. Nangis minta mik lagi. Saya kasih pengertian lagi. Selama 40 menit berulang-ulang, sampai akhirnya dia tertidur, mungkin sudah capek. Akhirnya dia bisa tidur juga. Tapi, jam 12 malam dia kebangun lagi. Teriak, nangis lebih keras, jatuh-jatuhin tubuh di kasur. Miris lihatnya. Tapi, saya tetap yakin harus bisa melewatinnya. Setiap dia minta, saya kasih pengertian, saya tawarin minum air putih dan dia minta minum sambil tiduran, saya kasih aja. Akhirnya dia minta tidur sambil dipeluk, saya ikutin. Pokoknya membuat dia senyaman mungkin. Satu jam kemudian dia tidur. Jam 2.30 dia kebangun lagi, berulang lagi. Saya lakukan lagi yang sebelumnya saya lakukan. Tidur lagi setelah 1 jam. Hal yang sama berulang lagi jam 4.30. Tapi akhirnya dia tidur lagi dan baru bangun jam 8 pagi. Saya sudah janji untuk menyamankan dia selama proses ini, jadi tetap saya tunggui dia bangun meski harus terlambat ke kantor. Ohya, sebelum Aka bangun saya sediakan ASIP, jadi waktu bangun saya kasih “bonus” ASI diminum di gelas.

Hari pertama berhasil. Meskipun saya di kantor jadi ngantuk plus migren, tapi saya senang.

Kamis sore sepulang saya ngantor, Aka menyambut saya dengan antusias seperti biasa. Lega. Aka juga gak nyosor atau minta mik. Tapi, saya ga bisa leyeh-leyeh di kasur seperti biasa. Saya khawatir mancing dia pengen lagi. Akhirnya saya temenin dia main di kamar main dia sampai waktu tidur. Dan kejadiannya berulang lagi seperti kemarin. Ada rasa pengen menyerah, tapi kalau ingat kerja keras saya dan aka kemarin rasanya kok sayang. Jadi saya tetap tegas sambil kasih pengertian ke dia. Alhamdulillah malam itu Aka bangunnya berkurang dari 3x jadi 2x. Nangis dan gelisahnya sih tetep, tapi sudah mendingan. Ohya, selama proses ini, suami saya kebangun (yaiyalahh.. suaranya kenceng banget). Aka memang gamau digendong suami saya kalau lagi cranky, tapi kadang-kadang Aka pengen ayahnya dekat dia. Sesekali ayahnya pokpok dia dan dia mulai tenang. Suami saya juga siap siaga mengisi air putih di gelasnya, karena dia minum jadi banyak banget jadi harus bolak balik isi air. Memang dukungan suami juga perlu selama menyapih. Minimal ga marah-marah dengar anaknya nangis histeris πŸ˜€

Hari jumat, nangisnya ga sehisteris malam sebelumnya. Tapi jadi lebih gelisah karena mungkin dia berusaha untuk tidur dengan menyamankan diri sendiri. Malamnya cuma bangun sekali.

Hari sabtu, ayah bunda nya udah ngantuk sebelum jam tidur Aka. Anaknya diajak tidur malah ngajak main. Saya dan suami mulai “menyerah”, mungkin karena capek 3 hari kurang tidur. Saya akhirnya ketiduran tanpa gendong Aka seperti malam sebelumnya. Satu jam kemudian saya kebangun, Aka udah tidur nyenyak. Dia kebangun jam 3 pagi tapi bukan minta mik, tapi karena hidungnya mampet kedinginan.

Semalam, Aka udah bisa “nyari tidur” sendiri.Β  Gak gelisah lagi bolak balik heboh. Tidur udah nyenyak banget. Kebangun jam 4 pagi karena nyamuk nguing nguing πŸ˜€ Tapi gak berapa lama langsung tidur sendiri.
Alhamdulillah..

Rasanya berhasil menyapih itu lega banget. Seperti ada hutang yang lunas kebayar πŸ™‚

Semalam, teman saya tanya soal menyapih. Karena dia sudah berusaha menyapih dan belum berhasil. Anaknya sudah 5 bulan lebih dari 2 tahun. Saya nggak tahu tipsnya apa, saya cuma ceritakan semua prosesnya. Saya juga cuma bilang kalau menyapih dianggap proses yang serius, jadi berdo’a sama Allah minta kekuatan untuk menyapih. Seriously, menyapih ini proses penting dan gak mudah bagi Ibu dan anak, jadi ga bisa dianggap enteng. Si Ibu harus kuat dan rela berlelah-lelah (beneran lelah kalau bermalam2 harus kurang tidur plus denger tangisan histeris). Kalau denger cerita dari temen saya, dia suka berhenti berusaha karna sudah males dulu ngerasain dramanya. Bagi saya, justru itu tantangannya. Mending capek banget tapi sekali, daripada ditunda-tunda jadi ngerasain capeknya berkali-kali.

Satu hal lagi, dia tanya apakah perlu dikasih pengganti, seperti kasih ASI di botol dot atau kasih boneka sebagai pengganti kenyamanan. Kalau saya memilih tidak. Karena nanti harus ada proses untuk “memisahkan” si anak dengan botol dot atau bonekanya. Ngebayangin dramanya lagi saya malah geleng-geleng deh.

Saya pikir banyak sekali cara untuk menyapih untuk dipilih. Saya memilih dengan cara “Weaning with heart” dan tegas dalam prosesnya (bukan “tega” kalau bahasanya Mbak Lia) hehhe… Bersyukur prosesnya gak sampai berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan.

Buat Ibu-ibu yang lagi atau akan menyapih. Tetap semangat yak! :*

photo 2

Dapet karpet baru hadiah berhasil disapih

Masuk Tipi nih!

Kapan lagi masuk tipi nasional, meski cuma beberapa menit, ya judulnya masuk tipi deh πŸ˜€ Shooting 4 jam, tapi muncul 5 menit. Yang di shoot juga rame-rame, sampe-sampe nggak berani bilang ke banyak orang, takutnya ga muncul soalnya. Haha.. Tapi, pas lagi beruntung, yang muncul banyakan hasil interview saya. Horay!

IMG_8863Karimah Trans 7, 4 Juli 2015

Gimana ceritanya bisa masuk tipi?

Jadi, beberapa minggu yang lalu saya ditelpon orang trans 7. Diajakin buat shooting acara “Karimah” di trans 7, pas lagi tema “me time”. Hla bingung juga kenapa tau nomor saya. Ternyata lihat nomor hape di instagram, waktu saya jadi contact person untuk acara “meet up” Kompakers Bekasi. Jadilah saya dikontak, sebagai anggota “Upload Kompakan” dan memang mau ceritain soal Upload Kompakan sebagai wadah mahmud-mahmud buat “me time” di sela-sela kegiatannya.

Apa itu Kompakers Bekasi & Upload Kompakan?

Jadi, upload kompakan itu sebenernya nama akun di instagram. Setiap harinya si admin akan info tema foto yang bisa kita ikutin, dan kita bisa upload foto sesuai dengan tema tersebut. Jadinya kompakan buat nge-upload dengan tema yang sama. Sebagai “reward” nya, tiap hari akan dipilih foto-foto yang paling menarik untuk di “grid” di akun Upload Kompakan. Oya, ini tulisan lumayan “resmi” mengenai sejarah Upload Kompakan

Founder dan ketiga sahabatnya suka janjian upload pecah belah bareng. Kebetulan kami banyak memiliki pecah belah yg sama. Janjian upload, lama2 ada teman2 lain yg ikut.
Disitulah founder berfikir untuk membuat akun aja utk mewadahi hobby ini.
Jadi pas di tanggal 9 Sepetemer 2014, lahirlah Komunitas @uploadkompakan, dan Echi Sofwan foundernya dari Medan.
Dinamakan #uploadkompakan karena kita harus upload secara kompakan, tema photo yg kompak & di waktu yg ditentukan.

Jumlah Member sudah 25ribuan. Di Indonesia dan Luar Negri seperti Korea, Jepang, Australia, Jerman, Belanda, qatar, Abu Dhabi, USA, dll

Dan pada bln November tiba2 founder ada timbul Ide utk mempersatukan kompakers di daerahnya masing2, dengan cara membuat hashtag sesuai tempat tinggalnya. Agar mudah bagi mereka utk mencari teman sedaerahnya. Misalnya #KompakersBekasi #KompakersSurabaya #Kompakersqatar dll. Dan member ada menunjuk 1 leader utk mengatur kegiatan2 mereka. Leader Tiap daerah itu kita namai Bu Lurah (Bulurik = Bu Lurah Cantik).
Kompakers sendiri itu sebutan utk member #uploadkompakan.

Media komunitas kami hanya Instagram.

Kegiatan rutin upload kompakan Di dunia maya ya upload kompakan, Terdiri dari Daily Theme & Theme Challenge; Theme Challenge ini berhadiah, jadi kayak lomba Photo gt, sudah 50 kali theme challenge.

Kalo kegiatan rutin di dunia nyatanya, Kompakers mengadakan silaturrahim “meet up”, Belajar decoupage, Workshop FoodPhotography, Ada juga yg renang & Yoga, Kegiatan sosial ke panti asuhan, Sedekah kompakan, & Medan kmrn buat Pengajian.

Sebenarnya ini wadah khusus perempuan Indonesia dimanasaja berada, tp ada yg laki2 mau follow kita akan confirm selagi niatnya bener2 mau upload juga, itu bisa dilihat dr photo2 instagramnya yg bagus2.

UK Tidak mengkhususkan tema pecah belah. Krn tema kita beragam apa saja.

Syarat menjadi member sangat mudah, Cukup follow & ikuti rules di UK.

Nah gitu deh soal Upload Kompakan. Next time saya mau ceritain udah dapet apa aja ya gara-gara ikut komunitas ini. Sekarang masih hore-hore happy karena masuk tipi. Hehe…

Liburan santai di Kuala Lumpur

Udah kepengen banget liburan, sejak nikah dan punya anak rasanya belum sempet jalan-jalan bertiga. Ngusulin sama suami jalan-jalan ke Eropa dua minggu langsung ditolak mentah-mentah πŸ˜€ Jawabannya “liburan yang deket aja belum pernah. Manalagi 2 minggu, mana dapet cuti!” Haha.. ya maap, saya kan lagi cuti setahun jadi ga kepikiran tuh 2 minggu ga ngantor :p

Awal Desember suami bilang ke Singapore aja. Tapi, cuti suami belum di approve juga. Trus suami juga keliatan gak pengen ke Singapore, alasannya “Di sana emang ngapain? Kamu nggak bosen ke Sing mulu?” Yaa juga sihh.. tapi saya keukeuh ke Sing soalnya mau ngajakin Akatara ke Singapore Zoo. Jadi itinerary tetep disiapin ke sana.

Sampe akhir Desember barulah suami dapet cuti awal Januari. Karena rencana awal mau pertengahan januari pergi supaya tiket murah, jadi terpaksa hunting tiket ulang deh. Begitu liat tiket ke Sing udah 2x lipat dari budget. Sekitar 6 juta yang paling murah. Iiihhh.. gak rela ngeluarin segitu deh. Daripada gak jadi liburan, mending cari alternatif lain, suami usulin ke Bali. Saya gak mau, soalnya keukeuh pengen ngecap paspor Akatara. Akhirnya browsing sana-sini, yang paling murah ya Malaysia. Diputuskanlah ke Kuala Lumpur dengan book tiket sekitar seminggu sebelum dan dapet harga 3.4juta pp bertiga naik Lion Air. Yaaa lumayanlahya buat high season dan beli tiket dadakan *nyenengin hati*. Jadilah kami ke Kuala Lumpur tgl 3 januari pergi jam 9 pagi pulang 6 januari jam 3.30 sore.

Dulu pernah ke KL sekitar 15 thn lalu sama ortu, ingetnya KL ya nggak gitu seru. Jadi, pergi sekarang ga terlalu ngarepin macem-macem. Begitu udah nyampe sana… pikiran langsung berubah!

Transportasi

Salah satu yang bikin awalnya males ke KL karena seinget saya dulunya kalau di KL ini kemana-mana harus pake taksi. Mengingat KL mirip Jakarta, ngebayangin macet dan mahalnya taksi bikin males. Untungnya Mas Adit (adek yang pernah tinggal di KL) meyakinkan kalau kemana-mana bisa naik kereta. Seneng deh dengernya, meski *lagi-lagi* nggak ngarepin segampang transport di Sing.

Begitu sampai bandara KLIA2, kita langsung naik KLIA Express untuk mencapai stesen KL Sentral, sebelum nantinya nyambung monorel ke Bukit bintang supaya bisa mencapai hotel tempat menginap. KLIA Express ini kereta cepat yang bisa mencapai KL sentral dalam waktu 33 menit! Seneng banget deh perjalanan cepat dan nyaman. Akatara sampe lari-larian sana sini dalam kereta karena girang. Hehe…

Nah, sampai di KL sentral kami melewati mall Nu Sentral yang nyambung sama stesen monorel. Ohya, mall nya nyambung ya, jadi seru aja geret-geret koper ga kerasa capek karena sambl cuci mata πŸ˜€ Si KL sentral ini semacam interchange gede nya perstasiunan di KL deh, jadi kalo bingung mau kemana-mana, capailah KL sentral dulu.

Selama di KL tranport ya naik kereta, monorel, LRT dan bis Go KL yang gratis. Bis ini sebenernya enak karena gratis dan armada lumayan banyak, tapi tetep aja less favorite deh, soalnya jalanan di KL suka macet, apalagi jam pulang kantor. Pernah sekali kita naik, sampe turun tengah jalan karena males nunggu macet. Nah, enaknya di KL ini pedestrian friendly. Trotoarnya gede-gede dan nggak ada tukang jualannya kayak di Jakarta :p Ohya, saking ramah pejalan kaki-nya, sampe dibangun jembatan antara mall Pavilion dan KLCC. Jembatannya panjangnya sekitar 1.1 km, jauh sih buat saya, tapi kami tempuh dalam 10 menit saja.Β  Meski terasa jauh tapi tetep asikΒ  kok karena dengan lebar 5 meter dan ber AC, jadi nyaman banget!

Overall, untuk trasport disini nyaman dan murah. Enaknya juga emang tempat yang stroller friendly, jadi bawa-bawa bayi tuh tetep nyaman. Karena sistem transportasi terintegrasi, jadi ngeliat rutenya juga gampang, bisa liat di sini lengkapnya.Β  Buat turis, juga ada KL HoHo Bus, yang bisa nganterin keliling tempat menarik di KL, harganya RM45 untuk 24jam, kita gak naik itu karena alasan fleksibilitas dan tentunya gak mau kena macet. Btw, kita habisin RM170.4, yang mana RM140 nya untuk KLIA Express.

Hotel

Hotel yang saya pilih itu Wolo Bukit Bintang, pesen dari Agoda. Lokasinya strategis banget buat turis deh. Dikelilingi mall Sungei Wang, Lot 10, pavillion, Fahrenheit 88 de el el. Buat turis yang suka belanja sih ini enak banget. Walau saya nggak suka belanja, tetep suka tempatnya karena deket banget sama stesen monorel (tinggal nyebrang) dan dikelilingi restoran enak-enak. Untuk harga juga sebanding sama kenyamanan yang didapet (sekitar IDR 1jt per malem untuk type our room). Reccommended lah pokoknya! Kekurangannya cuma 1, breakfast nya nggak heboh kayak hotel-hotel bintang 4 lain. Dia ngandelin french breakfast. Roti-rotian gitu.. Saya sih suka, cuma kalo yang biasanya breakfast dengan nasi kayak kurang nampol Hehe.. Ohya, Wolo ini satu bangunan dengan toko roti Tour Le Jours, jadi rotinya emang fresh baru di bake. Enak!

KLwolo

Tempat Menarik

Karena judulnya liburan santai dan sambil bawa anak, jadi emang nggak banyak tempat yang dikunjungi. FYI, hari kedua kita jam 3 sore udah di hotel dan leyeh-leyeh sampe malem ga kemaana-mana lagi. Hal yang nggak mungkin dilakuin kalo jalannya sama temen-temen ala backapacker hahaha… Selain mall sekitaran hotel, ini tempat yang didatengin:

Petronas dan taman KLCC

Petronas ini ada di daerah KLCC. Ada Suriah KLCC mall dan playground buat anak-anaknya. Aka happy banget main disana. Ohya, perlu diinget main disana buat foto-foto mendingan pagi atau sore. Hari pertama ke sana siang-siang yang ada panas dan foto backlight semua. Hari ketiga dateng sore lebih adem.

KLpetronas1KLpetronas2

Masjid Jamek, Abdul Samad Building, Muzium Tekstil Negara

KLabdul samad

KL City Galery

Amazed sama tempat ini. Cara promosiin KL nya luar biasa. Ada miniatur bangunan di KL, cara pembuatan souvenir dan pertunjukan yang seru. Tiket masuknya 5RM. Tapi si tiket masuk ini jadi cash voucher yang bisa kita belanjain makanan atau souvenir di situ. Cara cerdas banget deh mengolah tempat.

KLKL city galery

Batu Caves

Lumayan jauh dari KL, tapi tinggal naik kereta (KTM) dari KL sentral sekitar 20 menit. Harusnya bisa naik buat liat guanya, tapi kami ogah naik 272 tangga sambil gendong Aka dan gotong stroller. Cukup Absen foto di depannya.

KLBatu caves

Central Market

Pusat oleh-oleh di KL. Di deket situ ada Petaling street, tapi nggak menarik buat saya, karena kebanyakan jualan fake bag alias tas KW.

KLcentral market

Cullinary

Yang paling happy sama makanannya ya Akatara. Dia doyan banget sama nasi lemak. Pulang ke Jkt terpaksa deh dibikinin nasi lemak biar doyan makan lagi. Ini dia kuliner yang dicoba

KLphoto 1Start Kiri Atas-CW:

1. BB (Bukit Bintang) Chicken Rice. Nasi Hailam-nya enak banget! Harus dicoba deh, Tempatnya di perempatan bukit bintang, deket stesen monorel.

2. Nasi Kandar Pelita. Konon nasi briyaninya ini terkenal banget. Enaklah buat saya. Tempatnya deket Mall Suria KLCC, seberang Le Apple hotel.

3. Shawarma Lam (chicken Kebab), rasanya enak dan seger – Jl Sultan Ismail Ain Arabia (deket perempatan BB).

4. Nasi Briyani Chicken Masala Yusoof dan Zakhir, enak juga nasi briyaninya – Tempatnya samping Central Market.

Ohya, selain itu sempet nyobain Nasi Ayam Chee Meng yang terkenal banget di Bukit Bintang. Cuma menurut saya rasanya masih kalah dibanding Nasi Hailam nya BB Chicken Rice.

Waktu malem terakhir di KL kita udah nyerah makan nasi lemak, akhirnya makan Toppokki dan Tom Yum di Food Republic nya Pavilion. Tapi emang enak dan porsinya besar.

KLphoto 2

Untuk minumannya, selama di sana minum teh tarik sejuk dan Milo sejuk πŸ˜€ Untungnya nggak batuk meski minum es terus πŸ˜‰

Overall, kuliner di KL enak dan murah. Buat 4 hari makan kita habisin RM208.7

Kesimpulannya

Liburan di KL overall menyenangkan! Di luar ekspektasi deh, terutama soal transport dan bagaimana si pemerintah Malaysia mengolah pariwisatanya. Would love to back there. Mungkin next trip kalau Aka udah gedean bisa diajakin ke Legoland atau theme park di Genting supaya dia bisa main-main lagi.

Btw, ini random pic yang diambil di jalan-jalan KL. Ada orang yang ngebonceng monyet pake motor, trus yang paling disuka itu es krim Milo. Enak!

KLrandomFoto akatara yang happy selama di KL

KLakatara