Dunia Tanpa Koma

Sekarang 4 nOvember,,, 2 hari lagi menjelang gw harus berkutat dengan kuliah-kuliah dan pastinya tugas yang gak ada kompromi. Fiuhhh,,,kalo difikirin, rasanya capek.

Malem ini, gw [ceritanya,,,] pengen pemanasan dulu buat ngadepin kuliah. Niatnya sih, belajar Analisis Biaya, yang sampe skarang gw gak ngerti “knapa ya, ada orang yang suka akuntansi??? Hmm,,,” —interesting is mysterious, babe =) — Well, gw mulai buka handout kuliah[bukan textbook ya,,,] pas jam 7 teng,, Milih jam 7, karna menurut gw, sebelum jam itu, adalah waktunya bwt gw sholat magrib, makan, istirahat dan nonton berita,,,yah, walaupun jadinya diisi sama baca majalah sih,hehe,,,

Baca lembar pertama,,,
Intro : lingkup kuliah analisis biaya,,, bla,,bla,,, sub bab I Akuntansi,,,bla,,,bla,,,
{Ehem,,,, males ya bacanya,,, lompat ahh,,,}
Recording proces : hasil identifikasi ,,bla,,bla,,, harus di-record ke,,,bla,,,bla,,,
{okay,,, what kind of things are these? Balance sheet,,lalalallala… Lanjuuutttt…}
Business Income…
Lalala,,,lalalala…

Udah ketebak lanjutannya?
Yapz,,,extravaganza lebih menarik,hehehe,,,
Liat Aming, bikin gw inget,,, nih anak sama-sama satu institut sama gw. Tapi knapa ya, dia bisa2nya ninggalin kuliahnya gitu aja,,,okelah dia tinggal TA, tapi kan,,,sayang,,,kan susah masuk sini,,,
Tapi, kalo dipikir2 enak juga ya jadi artist, gak pake’ mikir susah2, trus duitnya banyak. Ah sudahlah,,, semua orang kan punya jalanya masing-masing. Iya kan?

Baru bentar, gw ngrasa bsalah. Akhirnya tetp maksa baca, walaupun pake’ ngintip2 dikit [eh banyak denk!] ke extravaganza.

Trus, gak krasa udah jam 9.
Artinya saatnya memindahkan channel ke RCTI, pengen nonton DTK, alias Dunia Tanpa Koma, yang menurut gw adalah sinetron fenomenal, karena :
1. Berani majang banyak artis2 beken yang udah dicap “papan atas”  brarti budget gila-gilaan.
2. Bikin gw excited nonton pada awalnya, tapi pas di tengah2 bikin gw kecewa.
3. Sinetron mahal, tapi rating jelek [tanya kenapa?]  cerita gak bagus [mmm, menurut gw oke koq,,,] atau gak ngikutin selera pasar [ sinetron ondonesia yg laku kan, cm ttg perebutan harta, amnesia, atau yg ng-jiplak film korea]
4. ….[any others comment?]

Hmm, episode kali ini bikin gw mikir. Oh ya, kasus yg dibahas skarang tentang pemerkosaan monita, seorang artis, oleh dion , lawan mainnya di film. Anyway, gw gakan ngbahas tentang isinya, soal resensi gw yakin banyak orang yang lebih jago [masalahnya, gw ga bs mengingat jalan crita dengan runtun, jelas dan baik,,hehehe ]. Jadi, gw pengen ngbahas satu sisi dari sinetron itu. Tepatnya, satu karakter di film itu, Raya, yang diperanin Dian Sastro.

Dia itu cewe cerdas, bisa ngliat detail dari satu masalah [hmm, tipikal wartawan lah ya,,,], n slalu berjuang untuk membela hak wanita. Raya juga melankolis, dan dari karakter ini gw petik satu plajaran. Mungkin kebanyakan orang ngliat kalo sisi melankolis Raya adalah sisi negatif. Karna dia mudah kbawa perasaan, dan karna itu juga dia kliatan plin-plan. But guyz,,,, i see s’thing different. Ada hal unik yg gw dapet. Karna melankolisnya dia, dia bisa ngjalanin kerjaannya dengan sepenuh hati. Pake perasaan,,, padahal itu hanya sebuah pekerjaan yang sedang dijalani.

Dari situ gw blajar, bahwa BERJIWA saat bekerja itu adalah hal penting. Jadi pengen ketawa, kalo inget selama ini gw kerja [ baca: kuliah] hanya untuk MENYELESAIKAN, gak lebih. Intinya, gw mesti nyelesaiin satu semester dengan IP bagus. Dan begitu juga semester2 slanjutnya.. hasilnya? Yah,,,not bad,,,tapi brasa lewat gitu aja!

Blom dicobain sih,,, cuma kalo ngeliat si Raya, kayaknya hidupnya jadi menyenangkan. Bersemangat, dan gak kayak mayat idup. Hehhe,, iya MAYAT IDUP, Kerja, tapi jiwa kosong. Kalo kayak gini terus, nanti pasti ada satu titik waktu yang bikin kita nengok ke belakang,,, and we would find nothing. Karna, kita gak pernah ngerasa ngejalanin periode waktu itu,,, hmm, sedih juga ya,,, [btw, ada yg pernah ngrasain gini juga gak?] . btw, waktu kerja, gak usah mikirin hasil,,,yang penting, dengan “JIWA” yang kita miliki,, at least,,,kita bisa mendamaikan diri sendiri,,,syukur kalo kebawa bisa bikin orang lain damai.

Jadi, gmn kalo kita mulai BERJIWA dalam BEKERJA,,,caaaeeelah…. bahasanya gaya amat…Tapi cobain yuks,,,ngrjain sesuatu pake perasaan.kalo kita yakin, pasti berhasil! Dan nantinya, Pada satu titik waktu kita pengen nengok kebelakang, kita pasti bakal ngliat suatu warna warni dalam hidup kita…

Advertisements

Pay it Forward (intro)

Ini film lama banget. Gw nonton film ini atas rekomendasi Alin, temen gw yang di sebelahan tembok kamar kosannya ada rental VCD n DVD. Jadi, otomatis aja mbak Alin ini sering banget nonton pelem. Pokoknya, pelem yang udah jaman-kapan-tau, yang gak smua orang nyadar akan keberadaannya pun, pasti udah dia tonton. Jadi, kalo lo pengen diskusi pelem,, lo tinggal naek angkot biru yang lewat depan ITB, duduk manis, trus tungguin sampe udah belok kiri, ketemu lampu merah, ngetem bentar, jalan lagi, muter balik arah, belok kiri lagi, trus langsung liat ke kiri jalan, cari rental VCD n DVD yang nempel sama bangunan yang mirip kosan. Kalo ketemu,,,”kiri-kiri,,,” turun n kasih 1500 sm tukang angkot… Alin-nya? Hmm,,,, jam brapa sekarang? Oh, jam 11,,, Hari apa? Selasa…. Ahhh,,,sayang sekali, lo nyari waktu yang salah!! Alin sekarang lagi duduk manis di ruang 9137, dengerin Pak Icak cuap-cuap soal block lay-out, agoritma, model de el el… Intinya, lo gak bisa diskusi bareng dia sekarang. Maap ya…

Udah ah,, gak usah mikirin Alin, soalnya dia pasti lagi bete-bete-an ngerjain PLO. Trus gak usah juga ngomongin banyak-banyak pelem. Mending skarang ngomongin Pay it Forward ajah.

Sebenernya, inti yang gw tangkep dari film itu adalah, kalo kita nerima kebaikan dari seseorang, trus kita harus bisa ngebales kebaikan itu, dengan cara berbuat baik sama orang lain lagi. Kalo, terus-terusan kita lakuin itu, maka di dunia ini bakal ada rantai kebaikan yang gak akan putus. Bayangin lah, kalo semua orang bisa gitu, dunia ini bakal penuh dengan kebaikan. Menyenangkan ya, ngebayangin dunia ini damai 

Tapi, saat kita berbuat baik, jangan takut kalo kita gak bisa dapet kebaikan dari orang lain. Forwarding good things bukan berarti kita gak ‘kan nerima. Karena, percaya aja, kalo kita itu punya lingkaran hubungan dengan orang lain. Bisa dipastiin, orang ke-n yang nerima forward kebaikan dari kita, bakal forward balik ke kita. Who knows…

Jadi, kita mulai yuk,, berbuat kebaikan sama banyak orang. Mulai aja dari yang kecil, misalnya, forward-in blog gw ke orang lain,,hehehe,,, Anyway, jangan berenti berbuat baik walopun orang yang kita kasih kebaikan sering gak nganggap kebaikan kita. Ntar, suatu saat kita pasti ketemu sama orang-orang baik yang mau forward kebaikan juga,,

So,,,let’s pay it forward…

Red Sky, Windy and Tears

[
Marahkah langit denganku?
Hingga menampakkan nyala yang sembilu.
Bukan ini yang kumau.
Cerah dan merona.
Tidak merah dan marah.
Aku tahu aku salah, tapi bukan dengan menghempas caranya.

Apa yang ingin diterbangkan angin?
Dengan tiupan yang membuatku tergugu.
Kencang, menghembus, dan menerbangkan sisa-sisa harapanku dalam seminggu.

Siluet berjalan hening. Perlahan tanpa arah. Tatapan kosong, dan tak merasa berpijak.
Mungkinkah angin yang menerbangkan hatinya.
Hingga dentuman keras pun membuatnya mati rasa.
Lalu… air mata.

Tidak ada yang salah dengan air mata.
Ia bukan langit merah dan tiupan angin yang mengusik mata.
Bahkan, seseorang pernah berkata :
“Hati yang tak pernah tersentuh air mata adalah hati yang beku.”
]

Dua puluh delapan september dua ribu enam.
15:51 wib
081386****64
General mode : Airy.mid
00:51
“&8(#4!4&^%)”>~@$^*(+=|$%#%&”

Jika semua itu bisa kuhapus, ingin kuhapus semua dari ingatanku.
Bersama kenangan red sky, windy and tears.